Saturday, October 31, 2009

Masalah Agama - Rukun Iman Siatran 73







CHE DAN BIN AHMAD,

Tel: HP 013 –4807767 ( Rumah 05- 7163954.)
E-mail – hjdan@myjaring.net.
http://hjchedan.blogspot.com/

MASALAH AGAMA – SIARAN KE 73

Pendahuluan.

بِسْمِ اللهِ الــرَّحْمـَنِ الــرَّحـِيـْم ِ.

Segala pujian bagi Allah s.w.t. Tuhan yang mencipta segala kejadian. Selawat dan salam ke atas Junjungan Besar Nabi Muhammad s.a.w. serta keluarga dan sahabat-sahatnya sekalian.

Penulis bersyukur kepada Allah s.w.t. kerana atas limpah kurniaNya dapat penulis meneruskan penyampaian Siaran Blog ini sebagai sumbangan jariah penulis kepada masyarakat Islam di negara ini, setelah .

Masalah 212

Rukun Iman Ketiga – Iman Kepada Rasul.

Beriman kepada para rasul dan nabi merupakan Rukun Iman yang Ketiga. Bagi orang Islam wajiblah yakin dan percaya bahawa Allah telah mengutuskan para rasul dan nabi kepada manusia ke dunia ini bagi menunjukkan jalan ke arah kebenaran dan kebahagian di dunia dan di akhirat. Para rasul dan nabi yang terdiri daripada kalangan manusia bermula dengan Nabi Allah Adam a.s. dan berakhir dengan Nabi Muhammad s.a.w. sebagai penutup bagi nabi dan rasul terakhir.

Walau bagaimanapun, antara rasul dan nabi ada perbezaannya. Rasul diutuskan kepada seluruh manusia sedangkan nabi hanya untuk kaumnya sahaja. Semua rasul adalah nabi, tetapi tidak sebaliknya. Rasul ini masing-masing mempunyai mukjizat tersendiri yang di kurniakan oleh Allah bagi menguatkan pengakuan sebagai rasul dan nabi. Namun demikian masih ada manusia yang enggan dan tidak mahu mengakui kerasulan dan kenabian ini.

Firman Allah s.w.t. dalam Surah Fatir ayat 24 dab 25 :-

إِنـَّآ أَرْسَلـْنَاكَ بِالـْحَقِّ بَشِيرًاوَنَذِيرًا ج وَإِن ْ مِّنْ أ ُمَّةٍ إِلاَّ خَلَا فِيهَا نَذِيرٌ (24) وَإِنْ يُكَذِّبُوْكَ

فَقـَدْكَذّ َبَ الـَّذِيْنَ مِنْ قَبْلِهِمْ جَـآءَتْهُمْ رُسُلـُهُمْ بِالـْبَيـِّنَتش وَبِالزَّبُرِوَ بِالـْكِتـَبِ الـْمُنِيرِ (25)


Bermaksud:

”Sesungguhnya kami mengutusnya dengan agama yang benar, sebagai pembawa berita gembira kepada orang yang beriman dan pemberi amaran kerpada orang yang engkar dan tidak ada sesuatu umat pun melainkan telah diutusakan seorang rasul bagi memberi ingatan dan amaran kepada mereka”

”Dan jika mereka yang kafir itu mendustakannya, maka yang demikian itu tidaklah menjadi masalah kerana sesungguhnya orang terdahulu sebelum mereka telah juga mendustakan para rasul masing-masing. Mereka telah diutuskan rasul bagi memberi keterangan-keterangan yang nyata dan disertai dengan kitab-kitab (nasihat pengajaran) serta kitab (syariat) yang terang jelas. (Surah Fatir ayat 24 dan 25).

Firman Allah s.w.t dalam Surah Ibrahim ayat 1:-

الـَـر ج كِـتـَبٌ أَنْزَلـْنَهُ إِلـَيْكَ لـِتُخْرِجَ الـنـَّاسَ مِنَ الظُّلـُمَتَ إِلىَ النـُّورِ بِـاءِذْنِ رَبِّهِمْ إِلىَ صَرَطِ

الـْعَزِيرِ الـْحَمِيدِ. (1)


Bermaksuds: “Aliff, Lam, Raa, inilah kitab (al-Quran) kami turunkan kepadamu, wahai Muhammad dengan itu engkau dapat mengeluarkan umat manusia daripada gelap gelita (kebodohan/kufur) kepada terang-benderang (iman) dengan izin tuhan mereka, ke jalan Allah yang Maha Kuasa lagi Maha Terpuji” (Surah Ibrahim ayat 1)

Dalamn Surah Ibrahim ayat 4 juga, Firman Allah :-

وَمَا أَرْسَلـْنَا مِن رَّسُولٍ إِلاَّ بِلِسَانِ قـَوْمِهِ لـِيـُبـَيـِّنَ لـَهُمْ ج فَيُضِلُّ اللهُ مَنْ يَشَآءُ وَيَهْدِى مَنْ يَشَآءُ ج

وَهُوَ الـْعَزِيْزُ الـْحَكِيمُ. (4)


”Dan kami tidak mengutuskan seseorang rasul melainkan dengan bahasa kaumnya supaya dia dapat menjelaskan hukum-hukum Allah kepada mereka. Maka Allah menyesatkan sesiapa yang dikehendaki-Nya (menurut undang-undang peraturan-Nya) juga memberi petunjuk hidayat kepada sesiapa yang dikehendaki dan Dialah yang Maha Berkuasa lagi Maha Bijaksana. (Surah Ibrahim: ayat 4).


Semua rasul-rasul telah meaksanakan tugas dan tanggungjawab masing-masing dengan baik iaitu menyampaikan kepada umat masing-masing amanah Allah. Rasul-rasul itu mengajar mereka bahawa Allah itu Maha Esa dan Maha Kuasa bahawa Allahlah yang mengatur masyarakat manusia dengan syariat yang betul supaya mereka dapat hidup di dunia ini dengan rukun dan damai serta aman makmur, bahawa Allah menghendaki tiap-tiap orang berakhlak mulia dan berbudi luhur. Semuanya itu dengan tujuan bagi mengwujudkan kebahagian hidup di dunia dan akhirat.


Sifat-Sifat Rasul.

Sifat-sifat parfa rasul itu ada yang wajib dan mustahil dan yang harus. Angtaranya ialah:

a. Wajib bagi rasul-rasul itu bersikap ”Siddiq” ertinya benar di dalam tutur kata dan tingkah laku. Mustahil baginya bersikap ”kazib” (dusta). Sebagai saeorang rasaul maka wajiblah dia bersifat benar kerana dengan bersifat benar itulah segala ajaran yang diterimanya daripada Allah dapat disampaikan kepada unmat manusia, tanpa disembunyikannya walau sedikit pun. Sekiranya rasul itu seoang pendusta sudah tentu dia tidak akan menyampaikan segala apa yang diwahyukan kepadanya. Maka adalah mustahil rasul bersifat pembohong kerana pembohong itu sudah tentu akan mencacatkan sifat kerasulannya.


b. Sifat kedua wajib bagi rasul ialah bersifat amanah dan mustahil para rasul itu bersifat khianat sama ada mengkhianati manusia atau mengkhianati Allah. Para rasul wajib menunaikan amanah yang dipertanggungjawabkan kepadanya sekalipun harus ditebus dengan jiwa raganya. Andaikan rasul itu bersifat khianat, mengikut perintah Tuhan, tidak menunaikan tanggunjawabnya, perintah-perintah Allah dikerjakan, maka pastilah Rasul yang sedemikian itu akan masuk ke dalam lembah kerendahan dan kehinaan. Ini sudah tentu tidak masuk akal sama sekali sifat seorang rasul lebih-lebih lagi mereka itu dilantik dan dipilih oleh Allah.


c. Sifat ketiga ialah rasul-rasul juga bersifat ”Tabligh” ertinya wajib menyampaikan apa yang telah diterima wahyu dari Allah s.w.t. Disampaikan segala ajaran Allah kepada seluruh manusia tanpa diembunyikan walau satu pun. Mustahil bagi rasul rasul itu bersifat meneyembunyikan. Firman Allah s.w.t. dalam Surah al-Maidah ayat 67 ” :-

يَأ َيُّهَا الرَّسُولُ بَلـِّغْ مَـآ أ ُنْزِلَ إ ِلـَيْكَ مِن رِّبِّكَ.

“Wahai para rasul, sampaikanlah apa-apa yang
diturunkan kepadamu dari Tuhanmu:. ( al-Maidah ayat 67)


d. Para rasul bersifat ”Fatanah” ertinya cerdik. Mustahil jika seseorang rasul itu bodoh dan lemah otaknya. Dia wajib memiliki kekutan berfikir dan kemampuan akal yang tinggi. Sebagai seorang rasul utusan Allah tentu mereka memiliki sifat kecerdasan yang tinggi dan daya fikir yang tajam bagi mengemukakan keterangan dan hujah yang jitu sehingga manusia dapat memahami dengan jelas apa yang disampaikannya.

Selaian daripada itu para rasul adalah berasal daripada keturunan yang terhormat, mulia dan disegani oleh masyarakat. Bukannya daripada keturunan yang rendah dan hina atau keturunan anak zina dan hamba sahaya.Mereka mempunyai paras rupa dan bentuk badan yang sempurna tidak mempunyai kekurangan dan kecactan.


Sifat-Sifat Ja jaiziz Bagi Rasul.

Sifat Jaiz (harus) bagi rasul – Rasul dan nabi adalah manusia biasa, justeru itu mereka sama seperti kita. Mereka memiliki segala sifat kemanusiaan. Meraka memerlukan makanan, minuman, berkahwin, tidur, atau dijangkiti penyaki. Namun demikian segala sifat kemanusiaan yang mereka miliki itu tidaklah menjejaskan atau menjatuhkan taraf kenabian dan kerasulan mereka.


Jumlah Rasul-rasul.

Jumlah rasul-rasul dan nabi-nabi adalah banyak. Hanya Allah saja yang Maha Mengetahui bilangan mereka itu. Setiap rasul adalah nabi tetapi nabi itu bukannya rasul. Jumlah para rasul ialah 313 orang. Hanya 25 orang rasul sahaja yang wajib diketahui oleh setiap orang Islam.
Firman Alah s.w.t. dalam Surah an-Nisa’ ayat 164 :-


وَرُسًلًا قـَدْ قَصَصْنَهُمْ عَلـَيْكَ مِن قَبْلُ وَرُسُلًا لـَّمْ

نَقْصُصْهُمْ عَلـَيْكَ.

”Dan sesungguhnya Kami telah mengutuskan beberapa orang rasul sebelummu (wahai Muhammad). Di antaranya itu adalah kami ceritakan riwayat hidupnya dan ada juga yang kami tidak ceritakan.”
(Surah an-Nisa’ ayat 164).

Nama-nam Rasul.

Nama Rasul para rasul yang mesti diketahui seperti yang tersebut di dalam Al-Quran iaitu sebanyak 25 orang adalah seperti berikut:-

(1). Adam (ءادم)
(2). Idris ( إدريس)
(3) Noh(نوح)
(4) Hud (هود)
(5) Salleh(صالح)
(إبراهيم) (6) Irahim
(7) Lut (لوط)
(8) Ismail(أسمعيل)
(9) Ishak(إسحاق)
(10) Yaakub (يعقوب)
(11) Yusuf(يوسف)
(12) Ayub(أيوب)
(13)Syuib(شعيـب )
(14) Musa(مـوسى)
(15) Harun(هارون )
(16) Zulkifli (ذوالكفلى )
(17) Daud(داود)
(18) Sulaiman(سليمان)
(19) Ilias(إلـياس )
(20) Iliasak ( إلـيسع)
(21) Yunus(يـونٍس )
(22) Zakaria( زكريـا)
(23) Yahya(يـحـي )
(24) Isa( عـيـس )
(25) Muhammad s.a.w.(محمد صلى الله عليه وسلم )


Ulul Azmi.

Ulul Azmi adalah daripada golongan rasul ada yang digelar “UlulAzmi”, ertinya orang yang mempunyai keteguhan semangat dan kekuatan mental, kecekalan, kukuh pendiriannya dalam menghadapi apa juga cabaran dan dugaan, pantang undur ke belakang walau setapak pun. Mereka ialah:

a. Muhammad s.a.w.(محمد صلى الله عليه وسلم )
b. Ibrahim a.s. (إبراهيم)
c. Musa a.s. (مـوسى)
d. Isa (( عـيـس
e. Noh(نوح)


Keistemewaan Nabi Mhuhammad s.a.w.


Rasulullah s.a.w. mempunyai beberapa keistimewaan. Antaranya :

a. Nabi Muhammad s.a.w. adalah nabi dan rasul terakhir. Tidak akan datang lagi nabi dan rasul sesudahnya. Firman Allah s.w.t. dalam Surah al- Ahzab ayat 40 :-


مَـا كَـانَ مُحَمَّـدٌ أ َبَـآ أ َحَدٍ مِّن رِّجَالـِكُمْ وَلـَكِنَّ رَسُولَ

اللهِ وَخَاتـَمَ النَّـبِـيِّـنَ. ج.


”Nabi Muhammad itu bukanlah bapa salah seorang daripada kamu
tetapi dia adalah seorang rasul Allah dan penyudah segala rasul
dan nanbi.” (Surah al-Ahzab: ayat 40).


b. Nabi Muhammad s.a.w. adalah nabi dan rasul untuk seluruh umat manusia. Ajaran syariatnya bersifat universal (sejagat) untuk semua bangsa, tanpa mengira bahasa dan tempat, sesuai untuk semua tempat dan zaman. Firman Allah s.w.t . dalam Surah al-Ambiya: ayat 107 :-

.وماأرساناك إلارحمة لـلعلمين.

”Tidak Kami utuskan Engkau wahai Muhammad melainkan
menjadi rahmat seluruh alam.” ( Al-Anbiya; ayat 107).

c. Nabi Muhammad s.a.w. adalah semulia-mulia nabi dan rasul. Baginada adalah penghulu segala rasul dan nabi terakhir.


تِلْكَ الرُّسُلُ فَضَّلْنَا بَعْضَهُمْ عَلىَ بَعْضٍ مِّنْهُمْ مَّن كَلَّمَ اللهُ وَرَفَعَ بَعْضَهُمْ دَرَجَتٍ. ج.


“Kami lebihkan darjat kedudukan para rasul-rasul itu antara satu sama lain dengan beberapa darjat (dengan kelebihan-kelebihan yang tertentu). Di antara mereka ada yang Allah berkata-kata dengannya dan digtinggikannya pangakat dengan beberapa darjat kelebihan.” (Surah al-Baqarah ayat 253.)


Sekikan dahulu dalam Bab ini, dan akan disaumbng lagi dalam sedikt masa lagi.

Wassala mualaikum .............




-----------------------oooooooooooooooo-------------------

Wednesday, October 28, 2009

Nasihat untuk kaum wanita - DSiri 69


CHE DAN BIN AHMAD,

Tel: HP 013 480 7767 – Rumah 05- 7163954.
E-mail – hjdan@myjaring.net.
http://hjchedan.blogspot.com/

MASALAH AGAMA – SIARAN 69

Pendahuluan.
بِسْمِ اللهِ الــرَّحْمـَنِ الــرَّحـِيـْم ِ.

Segala pujian bagi Allah s.w.t. Tuhan yang mencipta segala kejadian. Selawat dan salam ke atas Junjungan Besar Nabi Muhammad s.a.w. serta keluarga dan sahabat-sahatnya sekalian.

Penulis bersyukur kepada Allah s.w.t. kerana atas limpah kurniaNya dapat penulis meneruskan penyampaian Siaran Blog ini sebagai sumbangan jariah penulis kepada masyarakat Islam di negara ini, setelah .

Masalah 208.

Saya dimaklumkan bahawa Allah s.w.t. melarang wanita-wanita memakai pakaian yang

terdedah yang menampakkan perhiasaan badan mereka dan sebagai lagi. Apakah ada

dalil-dalil tersebut terdapat di dalam Al-Quran ?


Jawapan.

Dalam hal ini Allah s.w.t. berfirman di dalam Al-Quran Surah An-Nur ayat 31 :-

بِسْمِ اللهِ الرَّحْمَن ِ الرَّحِيـم ِ.

وَقُلْ لـِّلـْمُؤْ مِنَتِ يَغْضُضْنَ مِنْ أ َبْصَرِهِنَّ وَيَحْفَظـْنَ فُرُوجَهُنَّ وَلَايُبْدِينَ زِينَتَهُنَّ إ ِلَّا مَا ظَهَرَ مِنْهَا ج

وَلـْيَضْرِبْنَ بِخُمُرِهِنَّ عَلىَ جُيُو بِهِنَّ ج وِلَا يُبْدِينَ زِينَتَهُنَّ إِلاَّ لِبُعُو لـَتِهِنَّ أ َوْ ءَا بـَآ ءِـهِنَّ أ َوْ

ءَابَـآءِبُعُولـَتِهِنَّ أ َوْأ َبْنَآ ءِـهِنَّ أ َوْ أ َبْنـَآ ءِبُعُولـَتِهِنَّ أ َوْإِخْوَنِهِنَّ أ َوْبَنِىْ إِخْوَنِهِنَّ أ َوْبَنِىْ


أ َخَوَتِهِنَّ أ َوْ نِسَآ ءِـهِنَّ أ َوْمَا مَلـَكـَتْ أ َيْمَنُهُنَّ أ َوِالتـَّبِعِينَ غـَيْرِ أ ُوْلِى الْإِرْبَةِ مِنَ الرِّجَالِ

أ َوِالـِّطِفْلِ الـَّذِينَ لَمْ يَظـْهَرُوْا عَلىَ عَوْرَتِ النِّسَآءِ ج وَلَايَضْرِبْنَ بِـأ َرْجُلِهِنَّ لِـيُعْلَمَ مَا يُخْفِـينَ مِنْ

زِينَـتِهِنَّ ج وَتُوبُوْا إِلىَ اللهِ جَمِيعًا أ َيُّهَ الـْمُـؤْمِنُـونَ لـَعَـلـَّكـُمْ تـُفْـلِحُونَ (31)


Bermaksud:

Katakanlah kepada wanita yang beriman: Hendaklah mereka menahan pandangannya, dan

memelihara kemaluannya, dan janganlah mereka menampakkan perhiasannya, kecuali yang

(biasa) nampak dari padanya. Dan hendaklah mereka menutup kain ke dadanya, dan

janganlah menampakkan perhiasaannya, kecuali kepada suami mereka, atau ayah mereka,

atau ayah suami mereka, atau putra-putra mereka, atau putra-putra suami mereka, atau

saudara-saudara mereka, atau putra-putra saudara mereka, atau putra-putra saudara

perempuan mereka, atau wanita-wanita Islam, atau budak-budak yang mereka miliki,

atau pelayan-pelayan lelaki yang tidak mempunyai keinginan (terhadap wanita) atau

anak-anak yang belum mengerti tentang aurat wanita. Dan janganlah mereka memukulkan

kaki mereka agar diketahui perhiasan yang mereka sembunyikan, dan bertaubatlah kamu

sekalian kerpada Allah, wahai orang-orang yang beriman supaya kamu beruntung. “

(Surah An-Nuur ayat 31).



Dalam satu hadis yang mengkesahkan semasa Nabi s.a.w. dalam peristiwa Isra’ Mijraj

telah dipertontonkan oleh Allah s.w.t. kepada Nabi s.a.w. api neraka membakar tubuh

wanita-wanita yang mengengkari larangan Tuhan menurut Firman Allah s.w.t tersebut.


Bertanya Rasulullah kepada Jibril:

“Apakah dosa kaum ini terdiri daripada wanita sahaja Ya…Jibril ?


Jibril menjawab:

“Maha Pemurah Allah s.w.t. menciptakan kecantikan kepadanya (wanita) baik rupa

parasnya mahupun bentuk tubuhnya, lalu dibangga-banggakannya dengan menelanjangi

dalam berpakaianh (tidak menutup aurat). Api neraka amat merindui untuk membakar

tubuh wanita-wanita sedemikian. Sekarang lihatlah betapa gelojohnya api neraka

memamah tubuh wanita itu.”

(Rujukan: Kitab Kesah Isra’ Mikraj, Jilid 1).

Sekian dahulu buat sementara waktu ini,dan akan disembung lagi dalam sedikit masa

nanti.

Wassala mulaikum....



----------------------------------ooooooooooooo--------------------------------------

Mereka inilah yang sentiasa takutkan Allah....



Mereka begitu khusyuk mendengar ceramah yang membicarakan tentang berperasaan takutkan azab Allah.....!

Sentiasa Berperasaan Takutkan Allah.. Blog Siri 72

CHE DAN BIN AHMAD,

Tel: HP 013 –4807767 ( Rumah 05- 7163954.)
E-mail – hjdan@myjaring.net.
http://hjchedan.blogspot.com/

MASALAH AGAMA – SIARAN KE 72

Pendahuluan.

بِسْمِ اللهِ الــرَّحْمـَنِ الــرَّحـِيـْم ِ.


Segala pujian bagi Allah s.w.t. Tuhan yang mencipta segala kejadian. Selawat dan salam ke atas Junjungan Besar Nabi Muhammad s.a.w. serta keluarga dan sahabat-sahatnya sekalian.

Penulis bersyukur kepada Allah s.w.t. kerana atas limpah kurniaNya dapat penulis meneruskan penyampaian Siaran Blog ini sebagai sumbangan jariah penulis kepada masyarakat Islam di negara ini, setelah .


Masalah 211.

Apakah maksud dan faedahnya Khaup atau Khusyiyah .?


Jawapan.

Khaup atau Khusyiyah itu berarti takut, yaitu takutkan Allah yakni menjaga atau memeliharakan dirinya daripada barang yang dilarang oleh Tuhan supaya kita tidak melakukannya.


Maka faedahnya atau takutkan Tuhan itu ada empat perkara :-

a. Dikurniakan baginya taufiq (pertunjuk) yang memudahkan akan dia kepada berbuat taat akan suruhan Allah s.w.t.


b. Dikurniakan baginya rahmat seperti Firman Allah s.w.t.:

هـُدَى وَرَحْمَة ً لـِلـَّذِيْنَ هُمْ لـِرَبِّهِمْ يَرْهَبُوْنَ.

Artinya: “Pertunjuk dan rahmat bagi mereka yang takut bagi
Tuhan mereka itu.”


c. Dikurniakan ilmu seperti Firman Allah s.w.t.:

إِنَّمـَا يَخـْشَى اللهَ مِنْ عـِبــَادِهِ الـْعـُلمَاءُ.

Artinya: “Sesungguhnya yang takutkan Allah itu yaitu orang yang
berilmu daripada hambanya (sekalian hambanya yang berilmu)”.


c. Mendapat keredaan Tuhannya seperti Firman Alah sa.w.t. :

عَنْهُمْ وَرَضُوْا عـَنْهُ ذَلـِكَ لـِمَنْ خَشِيَ رَبـَّـهُ.


Ertinya: “Telah redha Allah daripada mereka itu dan redha
mereka itu daripadanya yaitu mereka yang takut akan
Tuhannya.”


d. Orang Mukmin yang sempurna imannya. Firman Asllah s.w.t. :-


إِنَّمَا الـْمُؤْ مِنُوْنَ الـَّذِيْنَ إِذَا ذُكـِرَ اللهُ وَجِلـَتْ قـُلـُوْ بُهُمْ وَاِذَا تـُلِيَتْ

عَلـَيْهـِمْ ايَا تـُهُ زَادَتُهُمْ اِيْمَا نـًا وَعَلىَ رَبِّهـِمْ يَتـَوَكَّلـُوْنَ. الـَّذِيْنَ

يُقـِيْمُوْنَ الصَّلَاةَ وَمِمَّا رَزَقـْنَا هُمْ يـُنْفـِقـُوْنَ. أ ُلـَءِـكَ هُمُ الـْمُؤْ

مِنُوْنَ حَقـًّا لـَهُمْ دَرَجـَا تٌ عـِنـْدَ رَبِّهِمْ وَمَغـْفِرَةٌ وَرِزْقٌ كَرِيْمٌ.


• Artinya: Hanyasanya orang-orang mukmin yang sempurna imannya itu adalah mereka yang apabila disebutkan nama Allah, menjadi takutlah hati mereka, dan apabila dibacakan atas mereka akan ayat-ayatNya, hal tersebut menjadikan iman mererka semakin bertambah-tambah dan mulia.

Iman mereka semakin bertambah-tambah, dan mereka yang mendirikan sembahyang, dan membelanjakan sebahagian dari pada yang Kami kurniakan rezeki kepada mereka. Mereka itulah orang-orang yang sunggug-sungguh sempurna iman mereka. Bagi mereka itu darjat di sisi Tuhan mereka ampunan, dan rezeki yang mulia.
(Al-anfal ayat 2-4



(Rujukan: Kitab Suluh Agama Islam, terbitan The United Press, Pulau Pinang m.s 319, tahun 1965.)


Sekian dahulu dalam bab ini, dan akan disambung semula dalam masa terdekat nanti.

Wassala mualaikum.......




---------------------------------oooooooooooo-------------------------------------

Tuesday, October 27, 2009

Bertaubat seumpama melalui jambatan..



Bertaubat sepaeri keadaan seseorang iu melalui sebuah jambatan yang panjang yang dianya menuju kepada kebahagian hidup di dunia dan akhirat....

Taubat dan Kesempurnaannya - Siaran ke 71

CHE DAN BIN AHMAD,

Tel: HP 013 –4807767 ( Rumah 05- 7163954.)
E-mail – hjdan@myjaring.net.
http://hjchedan.blogspot.com/

MASALAH AGAMA – SIARAN KE 71

Pendahuluan.


بِسْمِ اللهِ الــرَّحْمـَنِ الــرَّحـِيـْم ِ.


Segala pujian bagi Allah s.w.t. Tuhan yang mencipta segala kejadian. Selawat dan salam ke atas Junjungan Besar Nabi Muhammad s.a.w. serta keluarga dan sahabat-sahatnya sekalian.


Penulis bersyukur kepada Allah s.w.t. kerana atas limpah kurniaNya dapat penulis meneruskan penyampaian Siaran Blog ini sebagai sumbangan jariah penulis kepada masyarakat Islam di negara ini, setelah .


Masalah 210.


Apakah maksusdnya taubat itu secara keseluruhannya ?

Jawapan.

1. Taubat itu sepatah kata yang bermakna menarik diri daripada sesuatu, dan makna istilah yang dikehendaki secara keseluruhannya ialah meninggalkan maksiat yang telah dikerjakannya dan yang seumpamanya dengan ikhtiar (suka hati) sendiri, tidak dipaksa dan juga membesarkan Allah s.w.t.

2. Taubat itu terdapat tiga perkara iaitu:-


a. Ingatkan kecelakaan dosa itu dan kebinasaannya.

b. Ingatkan siksa Tuhan itu amat keras dan tiada kuasa bagi seseorang itu menangungnya.

c. Ingatkan daif dan lemah diri kita dan tiada helah pada menolakkannya siksa itu.

3. Faedah taubat itu ialah:-

a. Supaya dapat taupiq dan petunjuk atas mengerjakan taat.

b. Supaya diterima Tuhan akan sekalian ibadatnya, kerana orang yang berlumur dengan kekotoran dosa itu sentiasa di dalam kemurkaan Tuhan dan kebencianNya. Maka yang diterimakan ibadat dan kebaktian seseorang hamba itu daripada orang yang dikasehinya.


4. Adalah syarat taubat itu empat perkara:-


a. Meninggalkan maksiat dengan ikhtiarnya (sesuka hatinya).

b. Menyesal atas dirinya pada maksiat yang telah dikerjakannya itu.

c. Tiada bercita-cita sekali atau jangan dicita-cita hendak membuat maksiat itu lagi dan yang seumpamanya.

d. Meninggalkan maksiat itu kerana membesarkan Allah s.w.t.



5. Makna dosa dan bahagiannya:-

Adalah dosa itu sepatah kata yang bermakna: Tiap-tiap barang yang menjauhkan seseorang itu daripada rahmat dan menghampirkan dia kepada azab Tuhan, iaitu ada dua bahagiuannya iaitu:-

a. Dosa kecil – Iaitu dosa-dosa yang tidak berkehendakkan kepada taubat, hanya diampunkan Allah s.w.t. dengan berbanyak-banyak ibadat dan membuat kebajikan.

b. Dosa besar – Iaitu dosa yang tidak diampunkan Allah s.w.t. melainkan dengan bertaubat yang sempurna dengan sekalian syarat-syaratnya.

c. Maka dosa-dosa besar itu terbahagi kepada dua bahagian iaitu: Dosa kepada Allah semata-kata dan Dosa kepada Allah dengan sebab perantaran manusia.



6. Dosa kepada Allah semata-mata:-

a. Iaitu dosa dengan sebab mengerjakan barang yang haram, yang dilarang oleh Allah s.w.t. seperti minum arak, berjudi, makan riba, (wang bunga), amalan main loteri, makan suap, berzina, mengumpat, menipu, dan sebagai lagi.

b. Dosa dengan sebab meninggalkan barang yang wajib memperbuatnya, seperti meninggalkan sembahyang lima waktu, dan puasa di bulan Ramadan. Maka tiada diampunkan semata-mata dengan bertaubat melainkan hendaklah diqadakan akan dia terlebih dahulu perkara tersebut sebelum bertaubat.



7. Dosa kepada Allah s.w.t. dengan sebab perantaran manusia iaitu:-

a. Mengkhianati akan hak seseorang pada hartanya seumpama dicuri, merampas, atau pada kehormatannya seperti diumpat atau tuduhan yang salah atau berzina dengan isteri orang. Maka dosa ini sangat-sangat ditakuti dan hendaklah dijauhi, kerana tidak diampun oleh Allah s.w.t. dengan semata-mata bertaubat krepada Tuhan melainkan hendaklah terlebih dahulu memulangkan barang yang atau perbuatan yang dizaliminya itu daripada harta atau minta halalkan daripada yang empunyanya, atau meminta reda dan minta maaf daripada orang yang dizalimkan kehormatannya.


8. Menuntut keredaan menzalim orang yang dizalim:


a. Iaitu jika yang dizalimkan atas seseorang itu pada hartanya maka hendaklah ia memulangkan akan dia kepada yang empunyanya jika harta itu masih ada di tangannya, atau mengganti akan dia dengan yang seumpamanya atau minta halal daripadanya jika harta itu tiada lagi di tangannya dan uzur ia pada menggantikannya. Dan dipulangkan kepada warisnya jika tuan harta itu ghaib atau mati.


b. Dan jika tiada warisnya maka hendaklah diserahkan kepada Baitulmal negeri untuk deperbelanjakan harta itu kepada kebajikan ’am saperti membuat jambatan atau masjid, jika harta itu masih ada lagi ditangannya atau kuasa ia menggantinya, dan jika tiada maka hendaklah ia membuat banyak-banyak kebajikan dan hendaklah dihadiahkan pahalanya kepada tuan harta yang dizaliminya itu, kemudian baharulah ia bertaubat kepada Tuhan, mudah-mudahan diharapkan kereadannya di akhirat kelak.



9..Adapun jika yang dizalimkan bagi seseorang itu pada kehormatannya seperti mengkhianati ahlinya atau seperti mengumpatnya, menuduhnya atau mengacum maka hendaklah ia menyerahkan dirinya kepada orang yang dizaliminya itu dan menyatakan kepadanya akan hal kesalahanhnya itu dengan terang-terang, kemudian ia meminta keampunan dan kemaafan daripadanya. Jika ia yakin akan tiada menjadikan apa-apa fitnah dengan penyerahannya itu, dan jika ia tidak yakin akan yang demikian maka hendaklah ia mebanyakkan berbuat ibadat yang dihadiahkan pahalanya itu kepada yang berkenaan dan kemudian baharulah ia bertaubat kepada Allah s.w.t.
Firman Allh s.w.t.:-


• إِنَّ اللهَ يُحِبُّ التَّوَّابِيْنَ وَيُحِبُّ الْمُتَطَهِّرِيْنَ.


Ertinya: Sesungguhnya Allah mengasihi orang-orang yang banyak bertaubat dan mengasihi orang-orang yang mensucikan dirinya.
(Al-Baqarah: 222)

Allah mengampunkan segala dosa

Firman Allla s.w.t. :-


قـُلْ يَعِبَادِيَ الَّذِينَ أ َسْرَفـُوا عَلَى~ اَنـْفُسِهِمْ لَاتـَقـْنَطُوا مِن رَّحْمَةِ الله ج

إِنَّ اللهَ يَغـْفِرُالذُّنُوبَ جَمِيعًا ج إِنـَّهُ هُوَالْغـَفـُورُّالـرَّحِيمُ. (اَلزُّمَرْ 53)


Bermaksud: “Katakanlah (wahai Muhammad): Wahai hamba-Ku yang sudah melampau batas terhadap diri mereka sendiri (dengan perbuatan maksiat), jnanganlah kamu berputus asa daripada rahmat Allah, kerana sesungguhnya Allah menganmpunkan segala dosa; sesungguhnya Dia juga Yang Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani. ” (Al-Zumar ayat 53)


(Rujukan: Kitab Suluh Agama Islam, terbitan The United Press, Pulau Pinang m.s 316, tahun 1965.)


Sekian dahulu mengenai Bab ini dan akan di sambunag lagi pada siaran Blog akan datang dalam masa terdekat.

Wassala mualaikum......







---------------------------ooooooooooooooo---------------------------------------

Konvokesyen di UM 24 Oct 2009

Masjid Sungai Petani, Kedah,Malaysia

Masalah Agama - Siaran ke 70

CHE DAN BIN AHMAD,

Tel: HP 013 –4807767 ( Rumah 05- 7163954.)
E-mail – hjdan@myjaring.net.
http://hjchedan.blogspot.com/

MASALAH AGAMA – SIARAN KE 70

Pendahuluan.

بِسْمِ اللهِ الــرَّحْمـَنِ الــرَّحـِيـْم ِ.

Segala pujian bagi Allah s.w.t. Tuhan yang mencipta segala kejadian. Selawat dan salam ke atas Junjungan Besar Nabi Muhammad s.a.w. serta keluarga dan sahabat-sahatnya sekalian.

Penulis bersyukur kepada Allah s.w.t. kerana atas limpah kurniaNya dapat penulis meneruskan penyampaian Siaran Blog ini sebagai sumbangan jariah penulis kepada masyarakat Islam di negara ini, setelah .

Masalah 209.

Ayah mempunyai anak laki-laki dan ada mempunyai anak laki-laki, dan adik saya mempunyai anak perempuan, bolehkah mereka remaja ini berkahwin sesama mereka.

Jawapan.

Kedua remaja tersebut di sebut sepupu, dan dengan ini mereka bukanlah muhrim kita. Sepupu itu adalah ajnabi atau orang helat yang boleh kahwin mengawini, walaupun terkadang dapat juga menjadi wali dalam pernikahan, iaitu sepupu yang terdiri dari anak laki-laki saudara ayah kita yang laki-laki. Jadi berkahwin dengan sepupu itu adalah boleh, kerana sepupu itu bukanlah dari empat belas macam yang diharamkan berkahwin sesama mereka.


Adapun kumpulan yang diharamkan berkahwin untuk selama-lamanya adalah:-

a. 7 orang kerana nasab atau keturunan.

(1). Ibu sendiri.

(2). Anak perempuannya.

(3). Saudara perempuannya.

(4). Anak perempuan dari audara lelakinya.

(5). Anak perempuan dari saudara perempuannya.

(6). Ibu saudara dari sebelah ibu.

(7). Ibu saudara dari sbelah bapa.


(b). 2 Orang kerana redla (menyusu) iaitu:-

(1). Ibu yang menyusunya.

(2). Saudara perempuan sepersusuan.


(c). 4 orang kerana musharah semenda (berambil-ambilan).

(1). Ibunya isteri (atau ibu mertua).

(2). Anak tiri yang ibunya yang telah didukhul.

(3). Isterinya bapak.(ibu tiri).

(4). Adik atau kakak kepada isterinya.


d. (1) Saudara perempuan isterinya (sama ada kakak ataupun adiknya).


(Rujukan: a..Al-Quran Surah An-Nisa’ ayat 22 dan 23.
b..Kitan Masalah Agama Jil. 4 m.s. 217.
c. Undang-undang Keluaga Islam m.s..22



Sekian dahulu dalam Bab ini, dan akan disambung lagi hal ini dalam Blog Siaran akan datang.


Wassala mualaikum.....




----------------------------ooooooooooooo-----------------------------

Monday, October 26, 2009

Masalah Agama - Siaran 68

CHE DAN BIN AHMAD,

Tel: HP 013 –4807767 ( Rumah 05- 7163954.)
E-mail – hjdan@myjaring.net.
http://hjchedan.blogspot.com/

MASALAH AGAMA – SIARAN KE 68

Pendahuluan.

بِسْمِ اللهِ الــرَّحْمـَنِ الــرَّحـِيـْم ِ.


Segala pujian bagi Allah s.w.t. Tuhan yang mencipta segala kejadian. Selawat dan salam ke atas Junjungan Besar Nabi Muhammad s.a.w. serta keluarga dan sahabat-sahatnya sekalian.

Penulis bersyukur kepada Allah s.w.t. kerana atas limpah kurniaNya dapat penulis meneruskan penyampaian Siaran Blog ini sebagai sumbangan jariah penulis kepada masyarakat Islam di negara ini, setelah .


Masalah 206

Saya kurang pasti hari-hari apakah yang kita dilarang berpuasa. Mohon pihak tuan tolong terangkan ?

Jawapan. (114)


Umat Islam diharamkan berpuasa dalam setahun hanya lima hari, iaitu hari raya sama ada Adha atau Fitri, dan hari-hari Tasyrik iaitu pada 11, 12, dan 13 Zulhijjah. Selain dari itu hari-hari tersebut ada yang disunatkan kita berpuasa, ada yang diharuskan berpuasa dan ada yang diwajibkan berpuasa.


Walau bagaimanapun sebelum bulan Ramadhan bermula dari 16 Syaaban sehingga 30 Syaaban tidak dibenarkan berpuasa bagi mereka yang tidak pernah berpuasa sunat sebelum tarikh itu. Ini bererti mereka yang berpuasa sunat bermula dari awal Syaaban sehingga 15 Syaaban maka bolehlah dia berpuasa sepanjang bulan Syabaan itu.

Begitu juga mereka yang menjadikan amalannya berpuasa pada hari Isnin dan Khamis, bolehlah dia berpuasa dalam bulan Syaaban itu walaupun kebetulan dengan hari yang dilarang itu.

Larangan ini adalah untuk mengelak dari mereka yang berpuasa kerana mengejar fadilat sahaja, lalu mereka asyik menunggu tarikh itu tiba, sedangkan di hari lain mereka tidak berpuasa. Adapun 30 Syaaban dinamakan hari Syak, maka tidak dibenarkan berpuasa kerana dibimbangkan hari itu masih Syaaban atau sudah masuk Ramadan. Untuk menghilangkan kebimbangan itu maka eloklah tidak berpuasa. Namun ia tetap terkecuali bagi mereka yang biasa dengan amalan sunatnya.


Masalah 207


Saya telah meninggalkan puasa Ramadan beberapa hari semenjak tahun 1989 kerana tugas yang tidak dapat di elakkan.. Pada tahun 1989 sebanyak 2 hari, tahun 1990 sebanyak 2 hari, tahun 1991 sebanyak 4 hari. Bagaimanakanh saya mesti memgganikannya dengan puasa sebanyak 8 hari saja atau ada denda yang lain ?


Jawapan. (115)


Orang yang meninggalkan puasa sama ada dengan sengaja atau tidak wajib mengqadakannya semula. Mereka diwajibkan mengqada sebanyak mana yang ditinggalkannya. Dalam masalah anda, anda diwajibkan mengqadakannya sebanyak 8 hari. Anda tidak perlu menambah jumlah hari walaupun sehari.

Bagaimanapun mereka yang sudah terlewat mengqadanya sehingga memasuki Ramadan yang baru maka mereka dikehendaki denda iaitu dengan membayar sebanyak satu cupak beras untuk sehari yang ditinggalkannya. Kalau ia terlewat sehingga memasuki dua kali Ramadan maka dendanya ditambah secupak lagi menjadikan dua cupak untuk sehari yang ditinggalkannya, dan begitulah seterusnya.

Memandangkan pertambahan denda itu maka dicadangkan agar janganlah melewatkan membayar qada puasa Ramadan itu. Puasa tetap kena puasa, kerana setiap umat Islam tiak boleh terlepas dari perintah puasa Ramadan ini.

Sekian dahulu kita membicarakan masalah agama, dan akan kembali semula dalam siaran Blog akan datang sedikit masa lagi.

(Rujukan: :Kitab Menyentuh Persoalan Akidah, Fekah, Tarbiah, Akhlak, Dakwah dan Amal Kebajikan” Jilid 2, terbitan Percitakan Al-Hidayah, citakan tahun 1999.)Wassala mualaikum......


-----------------------------------ooooooooooooooooooooo--------------------------

Acara Konvokesyen di Universiti Malaya 24 Oct 2009

Masjid Negeri Pulau Pinang.

Masalah Agama - Siaran Ke 67

CHE DAN BIN AHMAD,

Tel: HP 013 4807767 – Rumah 05- 7163954.
E-mail – hjdan@myjaring.net.
http://hjchedan.blogspot.com/
Atau – www.hjchedan.blogspot.com/

MASALAH AGAMA – SIARAN KE 67

Pendahuluan.

بِسْمِ اللهِ الــرَّحْمـَنِ الــرَّحـِيـْم ِ.


Segala pujian bagi Allah s.w.t. Tuhan yang mencipta segala kejadian. Selawat dan salam ke atas Junjungan Besar Nabi Muhammad s.a.w. serta keluarga dan sahabat-sahatnya sekalian.

Penulis bersyukur kepada Allah s.w.t. kerana atas limpah kurniaNya dapat penulis meneruskan penyampaian Siaran Blog ini sebagai sumbangan jariah penulis kepada masyarakat Islam di negara ini .


Masalah 203 (205)

Pada masa ini kita selalu dapati ibu dan bapa membawa anak-anak mereka ke masjid untuk sembahyang berjemaah dan membawa anak mereka bersembahyang dalam saf bersama-sama dengan mereka.
Apakah pendapat tuan dalam hal ini.?


Jawapan.

Ketahuilah dalam sembahyang berjemaah kanak-kanak lelaki hendaklah berada di belakang saf lelaki dewasa dan kanak-lanak perempuan di hadapan saf perempuan dewasa jika mereka bermakmum imam lelaki. Susunan ini dibuat agar barisan sembahyang lelaki dewasa dengan perempuan dewasa tidak terlalu hampir. Kalau kaedah penyusunan ini dipatuhi maka tidak timbullah soal lelaki sembahyang di saf kanak-kanak atau kanak-kanak bersembahyang di saf orang dewasa.

Persoalan sekarang ramai para makmum tidak memahami kedudukan saf dalam sembahyang. Mereka bersembahyang mengikut sesuka hati saja. Kadang-kadang mereka membawa anak bersembahyang bersebelahan dengan mereka. Dari segi adab senbahyang memang mereka telah sudah melanggarnya.

Apatah lai di sudut hukum, kanak-kanak yang dibawa itu jika sudah berkhatan tetapi belum baligh maka saf mereka dikira terputus, pahala jemaahnya sudah berkurangan. Jika kanak-kanak itu belum berkhatan maka boleh jadi mereka yang terdekat dengannya bersentuhan dengannya, ini akan membatalkan sembahyangnya. Demikian menurut Mazhab As-Shafie.

Untuk lebih selamat lebih baiklah diletakkan saf kanak-kanak dibarisan yang paling akhir atau di tingkat atas yang terasing dari lelaki dewasa.




Masalah 204

Apakah hukum kalau kita menahan kentut sebelum sembahyang atau dalam masa kita bersembahyang. ?


Jawapan. ( ms 62)

Batal sembahyang apabila seorang itu kentut di dalam sembahyangnya. Sebuah hadis riwayat Al-Bukhari dan Muslim. Rasulullah bersabda.
”Allah tidak menerima sembahyang seorang kamu jika ia berhadas sehinggalah ia berwuduk.” Maka bertanya seorang lelaki dari Hadramaut: ”Apakah maksud hadas ya Abu Hurairah ?” Jawabnya: ”Kentut dan berak.”


Menahan kentut dalam sembahyang adalah makruh kerana ia mengganggu kita dalam mendapatkan ketenangan ketika sembahyang, disamaping itu menahan kentut boleh menyebabkan penyakit. Akan tetapi kalau sembahyang itu sudah melebihi separuh maka wajib pula menahan kentut. Membiarkan kentut ketika itu berdosa kerana ia termasuk dalam sengaja membatalkan sembahyang. Akan tetapi kalau sebelum sembahyang maka haram menahan kentut pula. (ms 64)


Masalah 205.

Apakah nanah itu najis, bagaimana dengan mereka yang mukanya berjerawat nanah, sahkah wuduk dan sembahyangnya. ?


Jawapan. (ms 64)

Memanglah nanah itu najis. Sama ada nanah itu kepuyaan sendiri atau dari orang lain ia sama sahaja hukumnya. Cuma nanah yang masih dalam kulit tidaklah dihukumkan najis. Apabila kulit pecah dan keluarlah nanah itu mengenai badan atau pakaian maka ketika itu barulah ia najis.

Jerawat bernanah misalnya tidaklah sampai keluar nanah ke muka, kalau begitu tidak timbul soal najis lagi. Akan tetapi kalau nanah itu keluar kerana jerawatnya pecah maka basuhlah muka dan teruslah sembahyang. Sememangnya sewaktu mengambil air sembahyang mesti basuh muka, maka dengan sendirinya nanah itu akan hilang. Dengan ini sahlah air sembahyang itu. Kemudian kalau sewaktu hendak sembahyang ia keluar lagi, basuh dengan air bersih dan terus sembahyang. Dengan cara ini sembahyang akan selamat.


Sesungguhnya begitu kalau nanah itu asyik keluar saja, maka eloklah sewaktu hendak sembahyang tampalkan tempat itu sementara. Kalau ia keluar akan mengenai tampalan itu tidak mengapa dan sembahyang adalah sah.

Allah tiada membuat kesukaran dalam hal agama.

Firman Allah s.w.t.


وَمَا جـَعـَلَ عـَلـَيـْكـُمْ فـِى الـد ِّيـن ِ مـِن ْ حـَرَج ٍ
(الحج 78)

Allah tiada membuat kesukaran ke atas kamu dalam perkara agama.
(Al-Quran Surah Al-Haj, ayat 78) .


Sekian dahulu buat sementara waktu ini, penulis akan menyambung lagi dalam waktu yang singkat ini.

Wassala mualaikum….


(Rujukan: Kitab Menyentuh Persoalan Akidah,Fekah, Tarbiah, Akhlak, Dakwah dan Amal Kebajikanm Jilid 2.)

-------------------------------ooooooooooooo---------------------------------------

Sunday, October 25, 2009

Tunjukilah ke Jalan Yang Lurus - Siaran 66

CHE DAN BIN AHMAD,

Tel: HP 013 4807767 – Rumah 05- 7163954.
E-mail – hjdan@myjaring.net.
http://hjchedan.blogspot.com/
Atau – www.hjchedan.blogspot.com/

MASALAH AGAMA – SIARAN KE 66

Pendahuluan.

بِسْمِ اللهِ الــرَّحْمـَنِ الــرَّحـِيـْم ِ.


Segala pujian bagi Allah s.w.t. Tuhan yang mencipta segala kejadian. Selawat dan salam ke atas Junjungan Besar Nabi Muhammad s.a.w. serta keluarga dan sahabat-sahatnya sekalian.

Penulis bersyukur kepada Allah s.w.t. kerana atas limpah kurniaNya dapat penulis meneruskan penyampaian Siaran Blog ini sebagai sumbangan jariah penulis kepada masyarakat Islam di negara ini, setelah .


Masalah 197 (200)

TUNJUKILAH KE JALAN YANG LURUS –
SIARAN KE 66.



Masalah 193 . (202)

Catatan dalam nota ini memang sukar difahami, melainkan dengan kita memikirkan lebih mendalam dan memerlukan pemikiran sejenak untuk difahami.

JALAN YANG LURUS.

Pengisian terbaik di dalam kehidupan yang mempunyai kesempurnaan akal fikiran adalah dengan memperseimbangkan di antara “Keperluan” dengan “Kemampuan.” Maksudnya, dari keperluan yang amat sangat baru digunakan kemampuan yang ada. Maka terpeliharalah hidup di dalam keadan kesederhanaan yang dituntut Islam kepada penganutnya.
Memperseimbangkan sedemikian amatlah sukar untuk dilaksanakan, kerana tuntutan nafsu mendahului kemunculan kematangan akal fikiran manusia. Justeru, wujudnya apa yang dikatakan “Jalan yang Lurus” yang sering dimohonkan kepada Allah s.w.t. melalui pembacaan Surah Al-Fatihah diayat 6 bermaksud “ Tunjukkan kami jalan yang lurus.” Kiasannya. Sekkiranya dfikatakan jalan semesti ada permukaan atau permulaana jalantersebut danada pula akhifrnya (garis penamat).

Keinsafan - Adalah permukaan jalan yang lurus.

Kematian – Penamat jalan tersebut.


Firman asllah dalam Sufrah Al Fath ayat 2 :- ( 511)

لـِّيَغْفِرَ لـَكَ اللهُ مَاتـَقَدَّمَ مِن ذَنْبِكَ وَمَا تَأ َ خـَّيرَ وَيُتِمَّ نِعْمَتَهُ, عَلـَيْكَ وَيَهْدِيَكَ صِرَطـًا مُّسْتـَقـِيْمـًا (2)

“Supaya Allah memberi ampunan kepadamu terhadap dosamu yang telah lalu dan yang akan datang serta menyempurnakan nikmat-Nya atasmu dan memimpin kamu kepada jalanyang lurus.”

Apabila merasakan keinsafan diri, bererti sudah meletakkan diri dengan sendiri di permukaan "jalan yang lurus", untuk melangkah berjalan semestinya ada persediaan ilmu pengenalan diri atau dengan erti kata lain berkenalan dengan diri sendiri, supaya beroleh kelembutan hati untuk menerima petunjuk jalan yang benar melalui Al-Quran dan Hadis Rasulullah s.a.w. Sekiranya tiada persediaan tersebut manusia mudah disesatkan oleh iblis melalui tunggangannya ke atas nafsu sendiri. Kehebatan dan canggihnya tipu daya iblis amat mengelirukan.


Contohnya ; Lima perkara dalam Rukun Islam.

Pertama.


Mngucap Dua Kalimah Syahadah.

Apakah ucapan yang dilafazkan sama dengan pelaksanaan yang dilakukan bagi amalan hidup seharian secara Islam yang sebenarnya. Menunduk kepada semua perintah-Nya?, dalam barisan pengikut Nabi pesuruh Allah dengan menghayati hadis dan mematuhi sunnahnya?.

Kedua.

Mendirikan Solat Fardhu.

Solat itu merupakan pesanan kepada diri sendiri, sebagai manusia yang dikatakan lemah sering berpenyakit lupa atau lalai, terutama kepada yang tidak menampakkan faedahnya atau mudaratnya, seperti faedah pahala menunaikan solat atau mudaratnya dosa bila meninggalkan ibadat solat itu. Dengan pesanan dalam sehari lima kali difardhukan (solat) tidak mudahlah dilupakan atau dilalaikan oleh syaitan dengan menunggangi nafsu untuk memesongkan ketaatan kepada Allah s.w.t.

Ketiga.

Menunaikan Puasa Di Bulan Ramadhan.

Menunaikan puasa di bulan Ramadhan, bererti memperpuasakan diri sepanjang hayat dengan mensyukuri rahmat-Nya dalam usaha mencari lagi (bererti kekurangan). Berilmu hendaklah sentiasa meanggap diri di dalam kejahilan. Rezeki yang dikurniakan hendaklah merasakan di dalam kelaparan. Bebanan hati bersimpati kepada manusia yang miskin di seluruh pelusok dunia ini, terutama kepada saudara-saudara Islam.

Keeampat:

Menunaikan Zakat.
Tentang pembayaran zakat yang diwajibkan ke atas umat Islam yang mampu. Dipergunakan istilah beramal dengan ikhlas, sumber keikhlasan itu adalah dengan tidak menunjuk-nunjuk atau riyak. Cara menyembunyi itu (ikhlas) digunakan dengan tidak melakukan amalan tersebut, lantaran sendiri menghumbankan diri ke jurang kesesatan seperti firman Allah s.w.t. dalam Surah Fusilat ayat 7 – iaitu ” ...orang-orang yang tidak menunaikan zakat, dan mereka kafir akan adanya (kehidupan) akhirat.”


Kelima.

Menunaikan Ibadat Haji.

Pengalaman semasa berada di Baitullah seperti latihan amali sebelum dihimpunkan ke Padang Mahsyar yang pasti wujud. Selesai mengerjakan ibadat haji hendaklah merasakan diri di berikan peluang seperti mati hidup kembali dengan penuh perasaan keinsafan, lalu menjalani hidup bertakwa dengan sebenar-benar takwa. Perubahan diri yang buruk menjadi baik dan dari yang baik menjadi terbaik kepada yang bergelar haji atau hajjah. Disitilah mercu kejayaan diri dilahirkan kembali dalam keadaan bersih setelah terkotor sebelumnya akibat kejahatan atau kelalaian.


Masalah 194

Bagaimana cara untuk menerbitkan keinsafan kepada diri sendiri untuk berada di permiukaan ”jalan yang lurus”?

Jawapan.

Hendaklah kita menanyai sendiri pada diri melalui ”Suara Hati ”. ”Siapalah Aku”? Semakin banyak bertanya semakin terasa kekerdilan, kerendahan, keinsafan diri sendiri di sisi Allah s.w.t., justeru terbitlah keinsafan itu, jika tiada perubahan bererti hidup yang terus bergelumang dengan kemungkaran adalah menurut ”Kata Hati.”


Masaalah. 195

Apakah bezanya antara ”Suara Hati” dengan ”Kata Hati” ?

Jawapan.
Bezanya adalah seperti berikut:

(1) Suara Hati.
Terbit dari keikhlasan yang membawa kepada kebenaran setelah melalui proses akal yang sempurna dari fikiran yang sihat.

(2) Kata Hati.
(3) Lahir dari pada perasaan yang terdesak dan nafsu yang buas.


Contoh - Suara Hati:
1. Parokok :
Sia-sia membazirkan wang untuk membiakkan penyakit dalam tubuh sendiri.

2. Pejudi :
Bodohnya aku menggunakan masa hidup yang singkat ini dengan berkeadaan cemas dan berangan-angan.


3. Penipu :
Sebenarnya perbuatan aku ini adalah mengundang keaiban diri aku sendiri.

Contoh: Kata Hati.

(1).Perokok.
Bdergaya sambil menikmati kepuasan.

(2).Pejudi.
Cara mudah untuk mendapatkan kesenangan.

(3). Penipu.
Pintarnya aku berjaya membodohkan orang lain.

Apabila sudah memahami perbezaan antara ”Suara Hati” dengan”Kata Hati”,maka hendaklah pula menggunakan ”Mata Hati” untuk melihat perekara-perara yang ghaib kepunyaan Sallah s.w.t.

Apakah yang dikatakan mata hati itu?

Mata hati berupaya melihat apa yang tidak dapat dilihat oleh kedua mata kasar, dengan menampaskkan perkara-perkara yang ghaib, terwujudlah keyakinan adanya yang ghaib itu di sisi Allah s.w.t.
Contohnya seperti berikut :
a. Dosa
b. Pahala
c. Syurga
d. Padang Mahsyar dan lain-lain lagi.


Masaah 196

Bagaimana yang dikatakan hati itu?

Jawapan.

Hati merupakan segumpal daging warnanya hitam kemerahan di dalam tubuh manusia. Pada zahirnya tiada kaitan langsaung untuk mempengaruhi kehidupan manusia itu, digunakan perkataan hati menjadi perumpamaan menguasai kehidupan.
Firman Allah dalam Surah An-Nahl ayat 78 :

وَاللهُ أ َخْرَجَكُمْ مِّنْ بُطُوْنِ أ ُمَّهَتِكُمْ لَا تَعْلـَمُونَ شَيْـءًـا وَجَعَلَ لـَكُمُ السَّمْعَ وَالْأ َبْصَرَوَا لْأ َفْـءِـدَة لا

لـَعَلـَّكُمْ تـَشْكُرُونَ. (78)


Bermaksud: “Dan Allah mengeluarkan kamu dari perut ibumu dalam keadaan tidak mengetahaui sesuatupun, dan Dia memberi kamu pendengaran, penglihatan dan Hati agar kamu bersyukur.”
(An-Nhl ayat 78)

Sekiaj dahulu, penulis akan menyambung dalam siaran ini dalam masa tidak berapa lama lagi.


Masalah 197.

Apakah hati itu sama dengan troh ?

Jawapan.

Tidak....kewujudan roh sebelum adanya hati, hati itu datang setelah manusia itu dilahirkan ke dunia, hilang bila manusia itu mati, manakala roh tidak akan mati dan menempuh kehidupan di alam barzakh dan di alama akhirat. Allah s.w.t. berfirman dalam Surah Al- Isera’ ayat 85 :

وَيَسْـءَلــُو نَكَ عَنِ الرُّوحِ ج قـُلِ الرُّوحُ مِنْ أ َمْرِ رَبِّىْ وَمآ أ ُوْتِيتُمْ

مِنَ الـْعِلـْمِ إ ِلاّ َ قـَلِيلاً. (85)


Bermaksud: “Dan mereka bertanya kepadamu tentang roh, katakanlah “Roh itu termasuk urusan Tuhanku dan tidaklah kamu diberi pengetahuan, melainkan sedikit.”

Kesimpulannya Allah berfirman “Tidaklah Aku berikan pengetahuan, melainkan sedikit…..” Maka yang sedikit itulah perlu dikaji sebagai sumber ilmu untk menguatkan iman bagi persedsiaan melalui jalan yang lurus, dengan keupayaan mengendalikan fungsi-fungsi roh.



Masalah 198.

Apakahyang dikatakan fungsi-fungsi roh itu ?

Jawapan.

Pada kebiasaan fungsi-fungsi roh itu disebut seperti berikut :

a.. Akal
b.. Perasaan.
c.. Fikiran.
d.. Hati.
e. Nafsu.




Bagaimana untuk meyakinkan kewujudan roh ?

Jawapan.


Roh itu berkeadaan ghaib dan diyakini berkewujudannya, tanpa roh bererti manusia itu mati. Keyakinan ini adalah asas mula meyakinkan diri sebahagian daripada kepercayaan kepada Rukun Iman. Kehidupan roh tidak seperti jasad, di mana ajalnya berakhir dari mana asalnya (tanah). Roh pula meneruskan kehidupan di alam barzakh hingga kiamat untuk bertanggungjawab atas segala perbuatan semasa bersama jasad di atas muka bumi. Firman Allah s.w.t. dalam Surah Thaha ayat 55:


مِنْهَاخَلـَقْنَكُمْ وَفِيهَا نُعِيدُكُمْ وَمِنْهَا نُخْرِجُكُمْ تـَارَةً أ ُخْرَى (55)


“… dari bumi (tanah) itulah Kami menjadikan kamu dan kepadanya Kami akan mengembalikan kamu dan daripadanya Kami akan mengeluarkan kamu pada kali yang lain.”


Roh pada asalnya bersih, terdedah pencemaran apabila bersatu dengan jasad, maka terpulanglah kepada fungsi-fungsi roh untuk mengembalikan seperti keadaan semulajadi.


Masalah 200.

Apakah peranan fungsi-fungsi roh itu ?

Jawapan.

Peranannya seperti berikut :-

a.. Akal sebagai Penimbang
b. Perasaan sebagai Perasa
c. Fikiran sebagai Penilai.
d. Hati sebagai Penuntut atau peminta
e. Nafsu sebagai Perangsang.


Masalah 201.


Bagaimanakah peranan manusia yang mempunyai fungsi-gungsi roh yang baik.?
Jawapa.

a. Akal - Memperseimbangkan fitrah manusia.

b. Perasaan - Mengutamakan kasih sayang dan tiada
kelainan kepada yang lain.

c. Fikiran - Betenaga untuk meneroka mencari
kesempurnaan hidup dunia dan akhirat.

d. Hati - Berupaya melihat yangtersirat.

e. Nafsu - Merangsang menuju ke jalan yang lurus.


Dari Hadis Rasulullah s.a.w. bermaksud:
”Sesungguhnya yang paling ku cintai di antara kamu dan paling
dekat duduknya denganku, pada hari kiamat adalah yang paling
baik akhlaknya.” (H.R. Ibn Majah)



Masalah 202.

Apa akan terjadi kepada manusia yang mempunyai fungsi-fungsi roh yang buruk. ?

Jawapan.
a. Akal - Menjadi gila atau gila di alam waras.
Tetapi tetap pendirian.

b. Perasaan - Pemarah, garang dan tidak bertimbang rasa.

c. Fikiran - Sentiasa merancang kejahatan.

d. Hati - Menyukai keburukan.

e. Nafsu - Menuntut kepuasan tanpa batas.


’Akhlak yang buruk adalah dosa yang tidak terampuni, sedangkan perasangkaan buruk adalah kesalahan yang berbau busuk.’
(H.R. Ath-Thabrany dan Ash-Shaglia dari Aisyah. (HR dhaif)





Sekian dahulu busat masa kini dan akan disambung lagi dalam perkara yang sama sedikit masa lagi.

Wassala mualaikum.....




-----------------------------------oooooooooooooooo--------------------------

Acara Konvokesyen di Universiti Malaya 24 Oct.2009.



Diucapkan setinggi tahniah kepada Pn.Hjh.Noriyanon bt.Salim dan Pn.Hjh.Zakiah bt. Chik sempena hari Konvokesyen di Universiti Malaya pada 24 oCT. 2009.

Saturday, October 24, 2009

Konvokesyen di UM 24 Oct 2009

Konvokesyen di UM 24 Oct 2009

Konvokesyen di UM 24 Okt 2009

Universiti Malaya 24 Oct. 2009



Diucapkan setinggi tahniah kepada Enc. Ariffin bin Juumat dan rakan-rakannya yang telah berjaya dalam pengajian mereka dan telah menghadiri majlis konvokesyen 24 Oct. 2009.

Universiti Malaya 24 Oct.


Dengan ehsan dari YBhg. Datuk Haji Abu Sujak Hj.Mahmud.

Thursday, October 22, 2009

Begitulah jalan yang lurus...!

Tunjukkanlah ke Jalan Yang Lurus - Siaran 65

CHE’ DAN BIN AHMAD,
Tel: HP 012-4932547 – Rumah 05- 7163954.
E-mail – hjdan@myjaring.net.


اَسَّلآمُ عَـلـَيْكـُمْ وَرَحْمَـة ُاللهِ وَبَرَكــَتـُه


بِسْمِ اللهِ الرَّحْمَن ِ الرَّحِيـم



TUNJUKLAH KE JALAN YANG LURUS – SIARAN KE 65.



Masalah 193 (196)


Catatan dalam nota ini memang sukar difahami, melainkan dengan kita memikirkan lebih mendalam dan memerlukan pemikiran sejenak untuk difahami.


JALAN YANG LURUS.

Pengisian terbaik di dalam kehidupan yang mempunyai kesempurnaan akal fikiran adalah dengan memperseimbangkan di antara “Keperluan” dengan “Kemampuan.” Maksudnya, dari keperluan yang amat sangat baru digunakan kemampuan yang ada. Maka terpeliharalah hidup di dalam keadan kesederhanaan yang dituntut Islam kepada penganutnya.


Memperseimbangkan sedemikian amatlah sukar untuk dilaksanakan, kerana tuntutan nafsu mendahului kemunculan kematangan akal fikiran manusia. Justeru, wujudnya apa yang dikatakan “Jalan yang Lurus” yang sering dimohonkan kepada Allah s.w.t. melalui pembacaan Surah Al-Fatihah diayat 6 bermaksud “ Tunjukkan kami jalan yang lurus.” Kiasannya. Sekkiranya dfikatakan jalan semesti ada permukaan atau permulaana jalantersebut danada pula akhifrnya (garis penamat).

Keinsafan - Adalah permukaan jalan yang lurus.
Kematian – Penamat jalan tersebut.

Firman asllah dalam Sufrah Al Fath ayat 2 :- ( 511)


لـِّيَغْفِرَ لـَكَ اللهُ مَاتـَقَدَّمَ مِن ذَنْبِكَ وَمَا تَأ َ خـَّيرَ وَيُتِمَّ نِعْمَتَهُ, عَلـَيْكَ وَيَهْدِيَكَ صِرَطـًا مُّسْتـَقـِيْمـًا (2)

“Supaya Allah memberi ampunan kepadamu terhadap dosamu yang telah lalu dan yang akan datang serta menyempurnakan nikmat-Nya atasmu dan memimpin kamu kepada jalanyang lurus.”


Apabila merasakan keinsafan diri, bererti sudah meletakkan diri dengan sendiri di permukaan "jalan yang lurus", untuk melangkah berjalan semestinya ada persediaan ilmu pengenalan diri atau dengan erti kata lain berkenalan dengan diri sendiri, supaya beroleh kelembutan hati untuk menerima petunjuk jalan yang benar melalui Al-Quran dan Hadis Rasulullah s.a.w. Sekiranya tiada persediaan tersebut manusia mudah disesatkan oleh iblis melalui tunggangannya ke atas nafsu sendiri. Kehebatan dan canggihnya tipu daya iblis amat mengelirukan.


Contohnya ; Lima perkara dalam Rukun Islam.

Pertama.

Mngucap Dua Kalimah Syahadah.

Apakah ucapan yang dilafazkan sama dengan pelaksanaan yang dilakukan bagi amalan hidup seharian secara Islam yang sebenarnya. Menunduk kepada semua perintah-Nya?, dalam barisan pengikut Nabi pesuruh Allah dengan menghayati hadis dan mematuhi sunnahnya?.

Kedua.

Mendirikan Solat Fardhu.

Solat itu merupakan pesanan kepada diri sendiri, sebagai manusia yang dikatakan lemah sering berpenyakit lupa atau lalai, terutama kepada yang tidak menampakkan faedahnya atau mudaratnya, seperti faedah pahala menunaikan solat atau mudaratnya dosa bila meninggalkan ibadat solat itu. Dengan pesanan dalam sehari lima kali difardhukan (solat) tidak mudahlah dilupakan atau dilalaikan oleh syaitan dengan menunggangi nafsu untuk memesongkan ketaatan kepada Allah s.w.t.

Ketiga.

Menunaikan Puasa Di Bulan Ramadhan.

Menunaikan puasa di bulan Ramadhan, bererti memperpuasakan diri sepanjang hayat dengan mensyukuri rahmat-Nya dalam usaha mencari lagi (bererti kekurangan). Berilmu hendaklah sentiasa meanggap diri di dalam kejahilan. Rezeki yang dikurniakan hendaklah merasakan di dalam kelaparan. Bebanan hati bersimpati kepada manusia yang miskin di seluruh pelusok dunia ini, terutama kepada saudara-saudara Islam.

Keeampat:

Menunaikan Zakat.
Tentang pembayaran zakat yang diwajibkan ke atas umat Islam yang mampu. Dipergunakan istilah beramal dengan ikhlas, sumber keikhlasan itu adalah dengan tidak menunjuk-nunjuk atau riyak. Cara menyembunyi itu (ikhlas) digunakan dengan tidak melakukan amalan tersebut, lantaran sendiri menghumbankan diri ke jurang kesesatan seperti firman Allah s.w.t. dalam Surah Fusilat ayat 7 – iaitu ” ...orang-orang yang tidak menunaikan zakat, dan mereka kafir akan adanya (kehidupan) akhirat.”


Kelima.

Menunaikan Ibadat Haji.

Pengalaman semasa berada di Baitullah seperti latihan amali sebelum dihimpunkan ke Padang Mahsyar yang pasti wujud. Selesai mengerjakan ibadat haji hendaklah merasakan diri di berikan peluang seperti mati hidup kembali dengan penuh perasaan keinsafan, lalu menjalani hidup bertakwa dengan sebenar-benar takwa. Perubahan diri yang buruk menjadi baik dan dari yang baik menjadi terbaik kepada yang bergelar haji atau hajjah. Disitilah mercu kejayaan diri dilahirkan kembali dalam keadaan bersih setelah terkotor sebelumnya akibat kejahatan atau kelalaian.


Masalah 194

Bagaimana cara untuk menerbitkan keinsafan kepada diri sendiri untuk berada di permiukaan ”jalan yang lurus”?

Jawapan.

Hendaklah kita menanyai sendiri pada diri melalui ”Suara Hati ”. ”Siapalah Aku”? Semakin banyak bertanya semakin terasa kekerdilan, kerendahan, keinsafan diri sendiri di sisi Allah s.w.t., justeru terbitlah keinsafan itu, jika tiada perubahan bererti hidup yang terus bergelumang dengan kemungkaran adalah menurut ”Kata Hati.”


Masaalah. 195

Apakah bezanya antara ”Suara Hati” dengan ”Kata Hati” ?

Jawapan.

Bezanya adalah seperti berikut:

(1) Suara Hati.
Terbit dari keikhlasan yang membawa kepada kebenaran setelah melalui proses akal yang sempurna dari fikiran yang sihat.

(2) Kata Hati.

(3) Lahir dari pada perasaan yang terdesak dan nafsu yang buas.


Contoh - Suara Hati:

1. Parokok :
Sia-sia membazirkan wang untuk membiakkan penyakit dalam tubuh sendiri.

2. Pejudi :
Bodohnya aku menggunakan masa hidup yang singkat ini dengan berkeadaan cemas dan berangan-angan.


3. Penipu :
Sebenarnya perbuatan aku ini adalah mengundang keaiban diri aku sendiri.


Contoh: Kata Hati.

(1).Perokok.

Bdergaya sambil menikmati kepuasan.

(2).Pejudi.

Cara mudah untuk mendapatkan kesenangan.

(3). Penipu.

Pintarnya aku berjaya membodohkan orang lain.

Apabila sudah memahami perbezaan antara ”Suara Hati” dengan”Kata Hati”,maka hendaklah pula menggunakan ”Mata Hati” untuk melihat perekara-perara yang ghaib kepunyaan Sallah s.w.t.

Apakah yang dikatakan mata hati itu?

Mata hati berupaya melihat apa yang tidak dapat dilihat oleh kedua mata kasar, dengan menampaskkan perkara-perkara yang ghaib, terwujudlah keyakinan adanya yang ghaib itu di sisi Allah s.w.t.
Contohnya seperti berikut :
a. Dosa

b. Pahala

c. Syurga

d. Padang Mahsyar dan lain-lain lagi.


Masaah 196

Bagaimana yang dikatakan hati itu?

Jawapan.

Hati merupakan segumpal daging warnanya hitam kemerahan di dalam tubuh manusia. Pada zahirnya tiada kaitan langsaung untuk mempengaruhi kehidupan manusia itu, digunakan perkataan hati menjadi perumpamaan menguasai kehidupan.
Firman Allah dalam Surah An-Nahl ayat 78 :

وَاللهُ أ َخْرَجَكُمْ مِّنْ بُطُوْنِ أ ُمَّهَتِكُمْ لَا تَعْلـَمُونَ شَيْـءًـا وَجَعَلَ لـَكُمُ السَّمْعَ وَالْأ َبْصَرَوَا لْأ َفْـءِـدَة لا لـَعَلـَّكُمْ تـَشْكُرُونَ. (78)
Bermaksud: “Dan Allah mengeluarkan kamu dari perut ibumu dalam keadaan tidak mengetahaui sesuatupun, dan Dia memberi kamu pendengaran, penglihatan dan Hati agar kamu bersyukur.”
(An-Nhl ayat 78)

Sekiaj dahulu, penulis akan menyambung dalam siaran ini dalam masa tidak berapa lama lagi.

Wassala mualaikum.....

-----------------------------------oooooooooooooooo--------------------------

Masjid Negeri Pulau Pinang

Masalah Agama - Siaran 64

CHE DAN BIN AHMAD,

Tel: HP 012-4932547 – Rumah 05- 7163954.
E-mail – hjdan@myjaring.net.
http://hjchedan.blogspot.com/

MASALAH AGAMA – SIARAN KE 63

Pendahuluan.

بِسْمِ اللهِ الــرَّحْمـَنِ الــرَّحـِيـْم ِ.


Segala pujian bagi Allah s.w.t. Tuhan yang mencipta segala kejadian. Selawat dan salam ke atas Junjungan Besar Nabi Muhammad s.a.w. serta keluarga dan sahabat-sahatnya sekalian.

Penulis bersyukur kepada Allah s.w.t. kerana atas limpah kurniaNya dapat penulis meneruskan penyampaian Siaran Blog ini sebagai sumbangan jariah penulis kepada masyarakat Islam di negara ini, setelah .


Masalah 191.


Seorang rakan saya selalu tidak sembahyang walaupun dia tidak ada apa –apa halangan untuk bersembahyang. Apakah hukumnya orang yang demikian?


Jawapan.

Setiap orang Islam yang beriman bertanggungjawab mencegah kemungkaran dan mengajak kepada kebaikan (makruf). Orang yang tidak sembahyang ialah orang yang melakukan sebesar-besar kemungkaran terhadap Allah. Siapa sahaja yang melihat ada orang yang tidak sembahyanag maka ia wajib menyuruh orang itu semabahyang. Firman Allah s.w.t. :-

وَالْمُؤْمِنُوْنَ وَالْمُؤْمِنَاتِ بَعْضُهُمْ أ َوْلِيَاءُبَعْضٍ يَـأ ْمُرُوْنَ

بِالْمَعْرُوْفِ وَيَنْهَوْنَ عَـنِ الْمُنْكَرِ وَيُقِيْمُوْنَ الصَّلَاةَ.

(التوبة: 71)

Bermaksud: “Dan orang-orang yang beriman lelaki dan perempuan setengah mereka menjadi pemimpin kepada setengah yang lain; mereka menyuruh mengerjakan yang baik dan melarang dari mengerjakan yang jahat dan mereka menyuruh mendirikan sembahyang.”
(At-Taubat ayat 71)


Cuma cara menyuruh sehingga boleh memberi kesan kepadanya itu adalah bergantung kepada sikap penegur dan orang yang ditegur. Menyuruh seseorang itu melakukan sesuatu perintah Allah atau melarangnya daripada melakukan mungkar hendaklah dengan cara berhikmah, lemah lembut dan penuh kasih sayang. Yang paling penting, orang yang menegur itu mesti terlebih dahulu berbuat kebaikan.


Dalam kes di atas, kita hendaklah memberi tahu dia bahawa dosanya orang yang tidak sembahyang itu amatlah berat. Semasa Nabi Muhammad s.a.w. di Isra’kan dimana baginda di perlihatkan kehidupan penghuni neraka yang sedang menjalani pelbagai jenis seksaan, seolah-olah neraka itu berada di atas bumi mengikut diawal perjalanan Nabi (Isra’), tidak sebagaimana dimaklumkan neraka itu berada di alam akhirat. Dipertontonkan kepada Nabi satu kauam yang melalaikan perintah sembahyang fardu, memukul-mukul kepalanya sendiri dengan batu api neraka, sedangkan ketika itu solat fardu belum diwajibkan lagi ke atas umatnya. Itulah akibatnya orang yang tidak menunaikan sembahyang.


Sesiapa yang mengutamakan dan membesarkan yang lain dari tugas sembahyangnya telah dianggap syirik kerana membesarkan yang lain daripada Allah. Menurut hadis Rasulullah s.a.w. bahawa sesiapa yang meninggalkan sembahyang dengan sengaja ia dihukum telah menjadi kafir. Etinya dia adalah akan dimasukkan ke neraka.


Maka kita hendaklah menasihatkan mereka yang tidak mahu bersembahyang dengan memberi maklumat padahnya seperti di atas. Adakah ia mahu menjadi kafir dan masuk ke neraka? Maka suruhlah dia berbuat kebaikan dengan taat melakukan sembahyang dan berbagai kebaikan lagi.

Firman allah s.w.t. lagi:-

وّبَشِّرِالَّذِيْنَ آ مَنُوْا وَعَمِلُوا الصَّلِحَاتِ

نَّ لَهُمْ جَنَّتٍ تَجرِ مِنْ َ تَحْـتِحهَا الأ َنْهَرُ اَ


Ertinya- “Berikanlah bertita gembira kepada orang-orang yang berimaan dan berbuat kebaikan, bahawasanya mereka itu akan memperolehi syurga yang di bawahnya mengalir beberapa sungai”
(al-Baqarah : 25).

Insya Allah dengan maklumat dan gambaran terserbut orang itu akan kembali kepada jalan kebaikan.


Masalah 192.


Apakah cara terbaik untuk menumpukan perhatian kepada Allah dalam mengerjakan sembahyang, yakni dengan cara yang khusyuk?


Jawapan.


Setiap kerja kebajikan yang hendak kita lakukan tidak sunyi dari gangguan syaitan dan nafsu. Kedua-dua ini adalah musuh manusia yang sering berganding bahu untuk menggagalkan kerja baik manusia. Ini tentu tidak berlaku kepada orang yang ingin berbuat kejahatan, mereka tidak diganggu malah mendorong berbuat kerja-kerja tersebut.


Sembahyang memang kerja utama dalam Islam, baik amalan sembahyangnya akan baiklah juga amalan yang yang lain, sebaliknya rosak sembahyang akan rosaklah amalan yang lainnya. Atas sebab itu musuh ini ia sentiasa berusaha untuk menggagalkan sembahyang kita. Diganggunya orang yang bersembahyang agar tidak khusyuk dalam mengingati Allah.


Allah telah memberi amaran kepada umat Islam bahawa orang yang lalai dalan sembahyang akan dimasukkan ke dalam neraka yang bernama ”Wail” Berdasarkan amaran itu eloklah kita berhati-hati dengan keuda-dua musuh itu. Berikut ini adalah panduan untuk menghadapi musuh-musuh itu supaya kita kembali khusyuk dalam sembahyang:-


(1). Bersedialah untuk bersembahyang terlebih awal sekurang-kurangnya sepuluh minit sebelum masuk waktu.

(2). Hendaklah kosongkan fikiran dari mengingati persoalan kerja atau apa daja yang telah dilakukan sdebelum ke tempat sembahyang.

(3). Di waktu itu tumpukan ingatan kepada Allah sama ada membaca Al-Quran, berzikir, selawat, sembahyang sunat atau membaca buku agama.

(4). Sementara menunggu iqamat (selepas azan) mohonlah kepada Allah agr ditenangkan jiwa dan dikuatkan iman. Doa di waktu ini amat mustajab sekali.

(5).Sebelum takbiratulihram pastikan sekali lagi soal luaran sembahyang tiada dingatkan lagi. Semasa itu juga bacalah Surah An-nas

(قُلْ أ َعُوْذُ بِرَبِّ النَّاسَ( sekali atau dua atau tiga kali supaya syaitan takut

menghampiri orang yang akan bersembahyang.


(6). Dalam sembahyang mata hendaklah ditumpukan kepada tempat sujud saja. Kalau jelingan mata ke kiri atau ke kanan menjadikan kita terlupa pada Allah.


(7). Hati hendaklah ingatkan bahawa; sekarang ini kita sedang berhadapan dengan Allah, patutkah kita ingat lain-lain perkara dari Allah. Ingatkan bahawa Allah sedang memerhatikan gelagat kita ketika itu apakah ikhlas atau tidak. Allah mengetahui apa yang terdetik di hati kita.

(8). Jangan tinggalkan sembahyang Jumaat kerana dengan meninggalkan sembahyang Jumaat itu hati kita akan bertumpuk-tumpuk hitam dan akan menjadikan kita malas beibadat dan merasa was-was.

(9). Tinggallah sergala perbuatan yang ditegah Allah dan jangan juga melakukan banyak perkara-perkara yang makruh kerana kita akan mudah di rasuk syaitan dan nafsu jahat.


وَذَرُوْا ظَهِرَا لْاءِثْم ِ وَبَاطِنَهُ ج

إِنَّ الَّذِيْنَ يَكْسِبُـوْنَالْاءِثْمَ سَيُجْزَوْنَ

بِمَا كَانَوْا يَقـْتـَرِفُوْنَ .
( الانعام (120)


Bermaksu: Dan tinggalkanlah dosa yang nampak dan yang tersembunyi. Sesungguhnya orang-orang yang mengerjakan dosa , kelak akan diberi pembalasan (pada hari kiamat) disebabkan apa yang telah mereka kerjakan” (Al-Am ayat 120)


(10). Apabila timbul was-was semasa dalam mengerjakan rukun-rukun sembahyang itu sama ada kita sudah lakukan atau belum, pilihlah yang belum dan lakukannya dan selepas itu buatlah sujud sahwi. Dengan itu selamat lah sembahyang kita.


Panduan ini hendaklah dibuat mengikut turutan. Jika semuanya dapat dilakukan denga bnaik, Insya Allah segala-galanya akan terhasil. Allah sungguh mengetahui hajat kita, kalau kita inginkan kepadanya pasti akan dibantunya selalu.



Sekian dahulu, dan akan temui di dalam Blog ini sedikit masa lagi.

Wassala mualaikumn........


------------------------------ooooo-------------------------------------------------

Wednesday, October 21, 2009

Masalah Agama - Blog Siaran Ke 63

CHE DAN BIN AHMAD,

Tel: HP 012-4932547 – Rumah 05- 7163954.
E-mail – hjdan@myjaring.net.
http://hjchedan.blogspot.com/

MASALAH AGAMA – SIARAN KE 63


Pendahuluan.

بِسْمِ اللهِ الــرَّحْمـَنِ الــرَّحـِيـْم ِ.


Segala pujian bagi Allah s.w.t. Tuhan yang mencipta segala kejadian. Selawat dan salam ke atas Junjungan Besar Nabi Muhammad s.a.w. serta keluarga dan sahabat-sahatnya sekalian.

Penulis bersyukur kepada Allah s.w.t. kerana atas limpah kurniaNya dapat penulis meneruskan penyampaian Siaran Blog ini sebagai sumbangan jariah penulis kepada masyarakat Islam di negara ini, setelah .

Masalah 188.


Saya mengambil wuduk tetapi bagaimana saya tidak sedar najis ada di badan saya, bukan anggoa wuduk. Adakah sah wuduk saya itu.?

Jawapan.

Di antara syarat wuduk ialah tiada benda yang menghalang air sampai ke anggota wuduk. Benda yang menghalang itu boleh jadi benda yang berminyak seperti cat, kotoran yang tebal dan kertas yang melekat. Anggota wuduk yang dimaksudkan ialah angota wajib seperti: muka, tangan sampai ke siku, kepala dan kaki. Anggota-anggota ini jika tidak sampai air kerana terhalang maka jelaslah wuduk yang diambil itu tidak sah.


Kalau najis di tempat lain dari anggota wuduk, maka wuduk itu tidak terjejas dan tetap sah. Tetapi kalau kita hendak sembahyang najis itu hendaklah dibasuh terlebih dahulu. Seandainya najis itu masih ada maka kita tidak boleh sembahyang dan kalau sembahyang juga dalam keadaan badan terdapat najis maka sembahyang itu tidak sah.


Tidak boleh sembahyang yang dimaksudkan itu bukan kerana tidak sah wuduk yang diambil tetapi kerana badan kita bernajis. Kesimpulannya sebelum mengambil wuduk tentukan bersihkan terlebih dahulu badan kita atau pakaian kita, dari sebrang najis dan kemudian barulah berwuduk.



Masalah 189.

Adakah najis anjing yang terkena badan kita wajib dibasuh begitu sahaja, jika dibersihkan dengan cara biasa sahkan sembahyang yang kita lakukan. ?


Jawapan.


Najis anjing adalah najis berat. Maksud najis berat ialah cara membersihkannya amat berat. Ianya tidak cukup dengan membasuh dengan air biasa malah tidak cukup dengan basuh sekali saja. Maka sebab itulah dikatakan berat. Dalam Islam membasuh najis ini dinamakan ’samak’ iaitu dengan membasuh enam kali basuhan dengan air mutlak dan sekali dengan air bercampur tanah.


Kaedah yang disediakan oleh Islam tidak boleh diubahsuaikan atau hendak dilogikkan dengan akal. Kalau hendak dilogikkan sudah tentu kita kata tidak loigik cara itu. Lebih baiklah digunakan sabun saja bukan saja bersih, baunya pun harum. Yang penting dalam Islam, kita taati perintah Allah walaupun pada kita tidak logik. Di sini mesti ada hikmahnya. Allah tidak perintahkan sesuatu sia-sia begitu saja.


Kalau kita tidak menyucikan najis itu secara samak maka tubuh kita dianggap tidak bersih. Apabila tidak bersih maka sembahyang yang kita lakukan itu tidak sah malah berdosa pula.


Masalah 190.

Saya telah berhadapan dengan seorang rakan yang bersifat pendedam dan pemarah. Bagaimanakah hendak saya beri nasihat padanya supaya menghilangkan sifat tersebut?


Jawapan.


Ketahuilah bahawa sifat pendendam itu bersumber dari marah:

1. Perasaan hasad dan dengki dalam diri sehingga anda merasakan tidak senang bila melihat seseorang berada dalam kenikmatan, lalu anda mencita-citakan terhapusnya nikmat itu daripadanya. Anda tida suka ia hidup senang, merasa gembira bila ia dalam kesusahan.


2. Anda akan memutuskan status sehabat dengannya, dan akan memburuk-buruk dia dengan mengumpat, membocorkan rahsianya atau dengan apa cara lain lagi menurut hati anda.


3. Anda akan menginayakannya sama ada dengan kata-kata atau dengan tangan anda.

4. Sifat berdendam, hasad dan dengki kerana nikmat dan mewah yang ada padanya dimurkai Allah s.w.t dan berdosa bagi mereka yang mengamalkannya, kerana samalah seperti membenci qada Allah s.w.t. dan ketentuan melebihkan setengah hambaNya.


5. Sabda Rasulullah s.a.w. yang bermaksaud :

”Janganlah kamu sekalian dengki mendengki, jangan putuskan perse- habatan, jangan membenci, jangan memusuhi, tetapi jadilah kamu sekalian sebagai hamba-hamba Allah yang bersaudara sebagaimana yang diperintahkan oleh Allah atas kamu.
(HR. Bukhari dan Muslim)


Melenyapkan Sifat Marah.


1. Hendaklah anda mengetahui bahawa dengki, hasad, khianat, medendam dan bongkak itu adalah bahaya bagi diri anda sama ada dalam urusan dunia mahupun urusan akhirat.


2. Apabila anda bersifat demikian berarti anda telah menentang larangan Allah yang membawa kepada diri anda berdosa.


3. Ingatkan dalam urusan dunia anda akan merasa tersiksa selagi anda bersifat begitu kerana apabila orang lain mendapat nikmat anda akan merasa sedih tersiksa selalu,


4. Anda hendaklah yakin perbuatan itu akan menerima balasan pedih di akhirat kelak.


Firman Allah s.w.t. dalam Al-Quran Surah Fusilat ayat 34-35
bermakasud: -

” Tolaklah kejahatan itu dengan cara sebaik-baiknya, sehingga orang yang bermusuhan antara mu dengannya akan menjadi seorang kawan yang setia dan kelakuan seumpama itu tiada dikurniakan kepada sesiapa pun melainkan orang yang sabar dan tidak diberikan melainkan kepada orang yang mempunyai keberuntungan yang besar.” (Fusilat 34-35)


Kesimpulan:

Maka yakinlah bahawa dengan menaruh sifat dengki, khianat, sombong, bongkak dan berdendam tehadap orang lain, anda telah menjadi musuh kepada diri anda sendiri, sebab apa yang anda lakukan itu membawa kecelakaan bagi diri mu sendiri di dunia dan di akhirat.


Cara mengubati penyakit hasad dengki, khianat, sombong, bongkak dan berdendam itu ialah dengan memaksa diri melawan arus perkara itu, dan merasakan rendah diri selalu terhadap orang yang di maksudkan itu. Insya Allah anda akan berjaya.


Sekian dahulu buat sementara waktu, akan di sambung dalam sedikit masa lagi.

Wassala mualikum......



-------------------------------------oooooooooooooooooo-----------------------------

Tuesday, October 20, 2009

Masalah Agama - Siaran Ke 62

CHE DAN BIN AHMAD,

Tel: HP 012-4932547 – Rumah 05- 7163954.
E-mail – hjdan@myjaring.net.
http://hjchedan.blogspot.com/

MASALAH AGAMA – SIARAN KE 62

Pendahuluan.

بِسْمِ اللهِ الــرَّحْمـَنِ الــرَّحـِيـْم ِ.


Segala pujian bagi Allah s.w.t. Tuhan yang mencipta segala kejadian. Selawat dan salam ke atas Junjungan Besar Nabi Muhammad s.a.w. serta keluarga dan sahabat-sahatnya sekalian.


Penulis bersyukur kepada Allah s.w.t. kerana atas limpah kurniaNya dapat penulis meneruskan penyampaian Siaran Blog ini sebagai sumbangan jariah penulis kepada masyarakat Islam di negara ini, setelah .


Masalah 186.

Adakah sah jika seseorang itu sembahyang mengikuti imam yang berlainan Mazhab?


Jawapan.


Berlainan Mazhab bukan bererti berlainan agama, oleh itu janganlah ianya dijadikan sebagai alasan untuk kita mengambil sikap berjauhan di antara satu Mazhab dengan satu Mazhab yang lain. Selagi Mazhab itu sama dalam sola-soal pokok maka Mazhab itu adalah betul.

Adapun soal cabang hukum mungkin ada sedikit perbezaan, itu pun tidak boleh orang dari Mazhab lain mempersalahkan Mazhab yang tidak sama dengannya. Masing masing Mazhab mesti menghormati Mazhab yang lain.

Seorang yang bermazhab Hanafi misalnya boleh menjadi imam kepada orang yang bermazhab As-Shafei. Akan tetapi kalau ada mazhab yang mengatakan aurat perempuan dalam sembahyang boleh nampak rambut,maka sudah tentulah dia tidak boleh jadi imam pada orang yang berimam pada As-Shafei. Soal aurat merupakan soal pokok yang sepatutnya.

Kesimpulannya jika seseorang itu mengikuti Mazhab yang lain, yang sama soal pokoknya sama, adalah sah sembahyangnya.



Masalah 187.


Apakah hukumnya seseorang itu yang sengaja meninggalkan sembahyang yang wajib dikerjakan dalam sehari semalam lima waktu itu?


Jawapan.


Sembahyang wajib dilakukan walau di mana-mana dan dalam keadaan apa sekalipun. Malah dalam keadaan sakit atau dalam peperangan pun kita wajib sembahyang. Sabda Rasulullah s.a.w. yang bermaksud:-

”Sesiapa yang meninggalkan sembahyang dengan sengaja, nyata ia telah kafir.”


Hadis ini menjelaskan kepada kita bahawa seseorang yang meninggalkan sembahyang secara sedar dari hatinya, mungkin telah meanggap sembahyang itu tidak wajib lagi atau meanggap sembahyang itu menyusahkannya saja maka jelaslah ketika itu dia berdosa besar dan dia telah murtad.


Meninggalkan sembahyang itu adalah berdosa besar kerana mengingkari perintah Allah s.w.t. Justeru itu orang yang melakukan dosa itu akan diberi pembalasan oleh Allah di akhirat kelak. Firman Allah s.w.t.”-



وَذَرُوْا ظَهِرَا لْاءِثْم ِ وَبَاطِنَهُ ج إِنَّ الَّذِيْنَ يَكْسِبُـوْنَالْاءِثْمَ سَيُجْزَوْنَ

بِمَا كَانَوْا يَقـْتـَرِفُوْنَ .


( الانعام (120)

Bermaksud:-

Dan tinggalkanlah dosa yang nampak dan yang tersembunyi. Sesungguhnya orang-orang yang mengerjakan dosa , kelak akan diberi pembalasan (pada hari kiamat) disebabkan apa yang telah mereka kerjakan” (Al-Am ayat 120)


Begitu juga kalau dia sengaja meninggalkan sembahyang kerana tidak sanggup sujud menyembah Allah s.w.t. samalah seperti sifat iblis yang sombong dan enggan sujud kepada Allah Taala. Di akhirat kelak, dia akan dicampakkan ke dalam api neraka.


Akan tetapi kalau dia bertaubat dan meminta ampun ke hadrat Allah s.w.t., dia wajib mengqadakan semua sembahyang yang ditinggalkannya itu.


Sekian dahulu buat waktu ini dan akan di sambung lagi dalam siatan Blog akan datang.

Wassala mualaikum.......



-------------------------------ooooooooooooooooooooo---------------------------

Masjid Sg.Petani,Kedah, Malaysia.

Masalah Agama - Blog Siaran 61.





CHE DAN BIN AHMAD,

Tel: HP 012-4932547 – Rumah 05- 7163954.
E-mail – hjdan@myjaring.net.
http://hjchedan.blogspot.com/

MASALAH AGAMA – SIARAN KE 60

Pendahuluan.

بِسْمِ اللهِ الــرَّحْمـَنِ الــرَّحـِيـْم ِ.


Segala pujian bagi Allah s.w.t. Tuhan yang mencipta segala kejadian. Selawat dan salam ke atas Junjungan Besar Nabi Muhammad s.a.w. serta keluarga dan sahabat-sahatnya sekalian.

Penulis bersyukur kepada Allah s.w.t. kerana atas limpah kurniaNya dapat penulis meneruskan penyampaian Siaran Blog ini sebagai sumbangan jariah penulis kepada masyarakat Islam di negara ini, setelah .



Masalah 184.

Saya selalu meninggalkan salah satu dari lima waktu sembahyang, bagaimana cara untuk mengatasinya?

Jawapan.

Sembahyang adalah tiang agama, iaitu perkara yang terpenting selepas iman. Rasulullah s.a.w. pernah bersabda yang bermaksud “ Barangsiapa meninggalkan sembahyang dengan sengaja nyatalah dia kafir.”

Begitu berat sekali ancaman bagi orang yang meninggalkan sembahyang, jadi untuk mengelakkan kita meninggalkan sembahyang maka ingatkan pada diri apakah kita sanggup aku dikatakan kafir, ingatkan juga dosa orang yang meninggalkan sembahyang adalah tempatnya di akhirat nanti adalah neraka. Apakah kita mahu masuk neraka?

Disamping itu di sini penulis menyebutkan beberapa cara yang boleh kita mengingatkan supaya selalu kita tunaikan sembahyang:-


(1). Jauhilah daripada melakukan dosa sama ada dosa kecil atau dosa besar kerana dosa itu akan menyebabkan kita rasa berat dan malas untuk melakukan kebaikan.


(2). Jangan banyak melakukan perkara-perkara yang makruh kerana ia menjadikan hati jadi bertumpuk-tampuk hitam lalu kita lalai dengan Allah s.w.t.


(3). Carilah kawan-kawan yang berakhlak mulia dan baik, yang selalu mengerjakan amalan soleh, maka dia boleh mengingatkan kita hal kelalaian melakukan sembahyang. Sehabat yang berakhlak buruk akan membawa kita ke neraka.


(4). Hendaklah merasakan rindu untuk sembahyang dengan berniat untuk menemui Tuhan di akhirat kelak. Firman Allah s.w.t. di dalam Al-Quran Surah Al-Kahfi ayat 110 yang bermakasud:-


”Barangsiapa mengharap perjumpaan degan Tuhannya ( di akhirat) maka hendaklah ia mengerjakan amal yang soleh dan janganlah ia menyengutukan sesiapa pun dalam beribadat kepada Tuhannya.
(Al-Kahfi ayat 110).


(5). Hendaklah kita sering ke masjid sembahyang berjemaah maka hati kita akan terbuka dan terasa bagaimana lazatnya bersembahyang berjemaah. Cubalah sekali atau dua kali pasti akan terasa begitu. Kita akan memikirkan bagaimana orang-orang warga emas yang datang berbasikal dari jauh, di Subuh-Subuh yang sejuk sanggup datang ke masjid, kenapa kita yang ada kereta atau motosikal tidak buat begitu.


(6). Selalulah membaca Al-Quran dan juga semak kitab-kitab Al-Hadis mengenai pesanan Rasulullah s.a.w. maka kita tidak akan tersesat membuat dosa. Sabda Rasulullah s.a.w. yang bermaksud:

• Aku tinggalkan kepada kamu dua perkara, kamu tidak akan sesat selama-lamanya selagi kamu berpegang dengan kedua-duanya iaitu Kitab Allah (Al-Quran) dan Sunnah NabiNya.
(H.R. (H.R. Bukahri dan Muslim)



Masalah 185.


Bagaimanakah kaedah yang ditetapkan oleh Islam bagi mengqadakan sembahyang yang tertinggal baik yang baru atau yang sudah lama ?


Jaeapan.

Qada sembahyang sama seperti sembahyang tunai yang fardhu. Ertinya kalau sembahyang Zuhur empat rakaat maka qada pun empat rakaat juga, Cuma bezanya pada niat sembahyang itu, iaitu niat tunai hendaklah diubah kepada biat qada. Contohnya: ”Sahaja aku sembahyang Zuhur empat rakaat qada kerana Allah Taala.”Kalau dalam Bahasa Arabnya ”adaan” ditukarkan kepada ”qadaan”.


Akan tetapi kalau susah hendak ingat tak payah sebut Bahasa Arab itu, boleh disebut dalam bahasa Melayunya. Ini bukanlah wajib, ia sekadar untuk memudahkan kita ingat sewaktu niat nanti. Niat sebenarnya sewaktu kita mengangkat takbir ”Allahu Akbar”, dan niatnya sudah tentu dalam bahasa kita. Tetapi ingat niat adalah kerja hati bukat lidah.


Kemudahan qada mesti dilaksanakan secepat mungkin sebaik saja dia sedar tertinggal sembahyang. Contohnya pukul 7.00 pagi baru bangun dari tidur, sedangkan waktu itu Subuh sudah habis maka sebaik saja bangun dari tidur itu wajiblah kita mengqada sembahyang Subuh.


Kalau menangguh waktu qada sehingga waktu Zuhur maka sepanjang waktu tangguhan itu kita dianggap melakukan dosa. Begitu juga dengan sembahyang Zuhur kalau kita sedar di waktu Asar bahawa Zuhur belum sembahyang maka wajiblah diqada sembahyang Zuhur di waktu Asar itu. Kalau ditangguhkan ke waktu Maghrib maka sepanjang masa itu dia berdosa sehinggalah dia mengqadanya. Begitulah seterusnya.


Bayangkan kalau kita menangguah waktu qada pun kita dianggap berdosa betapalah kalau kita berniat untuk tidak mengqadanya langsung, atau sehingga berpuluh-puluh tahun kita meninggalkan sembahyang tanpa mangqadanya lagi. Jadi kaedah yang paling baik ialah segera mengqadanya apabila teringat. Tapi kalau sudah terlanjur, buatlah sedikit demi sdikit sembahyang yang tertinggal itu di waktu-waktunya untuk mudah ingatan. Ini seperti qada Zuhur dibuat selepas sembahyang Zuhur yang tunai dan begitulah seterusnya.


Sekian dahulu buat waktu ini, dan akan disambung lagi dalam sedikit masa lagi.

Wassala mualaikum......!


--------------------------------ooooooooooooooooo-----------------------------

Monday, October 19, 2009

Masalah Agama - Siaran Ke 60

CHE DAN BIN AHMAD,

Tel: HP 012-4932547 – Rumah 05- 7163954.
E-mail – hjdan@myjaring.net.
http://hjchedan.blogspot.com/

MASALAH AGAMA – SIARAN KE 60

Pendahuluan.

بِسْمِ اللهِ الــرَّحْمـَنِ الــرَّحـِيـْم ِ.

Segala pujian bagi Allah s.w.t. Tuhan yang mencipta segala kejadian. Selawat dan salam ke atas Junjungan Besar Nabi Muhammad s.a.w. serta keluarga dan sahabat-sahatnya sekalian.

Penulis bersyukur kepada Allah s.w.t. kerana atas limpah kurniaNya dapat penulis meneruskan penyampaian Siaran Blog ini sebagai sumbangan jariah penulis kepada masyarakat Islam di negara ini, setelah .



Masalah 183


Tempat kediaman saya jauh dari masjid dan saya hanya mempunyai basikal sahaja untuk pergi ke masjid. Bolehkah saya sembahyang seorang di rumah?

Jawapanh.

Sembahyang jemaah adalah dituntut oleh Islam. Malah mereka yang mampu untuk menghadiri sembahyang jemaah tetapi sengaja menguzurkan diri diancam oleh Rasulullah s.a.w hendak membakar rumahnya. Di sini menunjukkan bahawa sembahyang jemaah sangat dituntut. Sebab itu dalam mazhab As-Syafie menghukumkan sembahyanga jemaah sebagai fardu kifayah.

Sembahyang berjemaah dapat pahala 27 lebih dari sembahyang seoranfg diri. Manakala sembahyang seorang diri anya dikrniakan pahala 1/27 pahala sahaja.

Mengenai jauh tempat tinggal anda dengan masjid, penulis menasihatkan supaya anda memerhatikan jiran berdekatan rumah anda, walaupun ada setengah mereka sudah menjadi warga wemas, tetapi masih mahu dengan berbasikal ke masjid. Ambil iktibar darinya dan fikirkan mengapa dia boloeh berbuat demikian, waktu subuh yang dingin dia menaiki basikal ke masjid. Mereka itu ada kemahuan. Anda harus wujudkan kemahuan anda, jika ada kemahuan, perkara yang sukar dapat di selesaikan.

Ketahuilah anda bahawa turut sembahyang berjemaah adalah menetapkan iman kepada Allah s.w.t. kerana ia adalah fardu kifayah. Mereka yang beriman dan beramal soleh diberi banyak pahala dan juga murah rezeki. Firman Allah s.w.t. :-

وَمَنْ يُـؤْ مِنُ بـِاللهِ وَيَعْمـَلْ صَـلِحًـا يـُدْ خـِلْـهُ جـَنـَّت ٍ تـجْر
مـنْ تـَحْـتـِهـَا الأ َنـْهـَرُ خـَلِدِينَ فِيهـَآ أ َبَد قـَدْ أ َحْسـَن َ اللهُ لـَهُ رِزْقـًا .
Maksudnhya:

Barang siapa yang beriman kepada Allah dan beramal soleh, dimasukkan Allah kedalam syurga, yang mengalir air sungai di bawahnya, serta kekal mereka di dalamnya selama-lamanya. Sugguh Allah memberi kebaikan rezeki untuk mereka (Al-Thalaq ayat 11)


Masalah 184.

Sahkan sembahyang seorang wanita jika kakinya ternampak atau terkeluar dari kain penutup kakinya sedangkan ia tidak menyedarinya?

Jawapan.

Aurat wanita dalam sembahyang mengikut Mazahab As-Shafie ialah seluruh tubuh kecuali muka dan perelangan tangan. Ini berarti kaki termasuk dalam aurat yang mesti ditutup dalam sembahyang.

Pakaian wanita dalam sembahyang mesti berhati-hati kerana tutup kaki dengan kain sarung itu kadang-kadang boleh terbuka atau terselak kerana angin kuat. Ini boleh terjadi terutama sermasa sujud, dimana lipatan kain dibawah kaki terlalu pendek. Dalam hal ini jika kaki terbuka maka terbatallah sembahyang itu kecuali segera ditutupkan semula. Hukumnya sama saja baik disedari mahupun tidak disedari. Dicadangkan supaya mereka memakai setokin yang tebal yang tidak boleh terbayang kaki, untuk lebih selamat dari terbatal sembahyanya itu.

Sekian dahulu buat sementara waktu, dan bertemu lagisedikit masa lagi dalam siaranakan datang.

Wassala mualaikum.....

----------------------------oooooooooooooooo---------------------------------

Friday, October 16, 2009

Masalah Agama - Blog Ke 59

CHE DAN BIN AHMAD,
Tel: HP 012-4932547 – Rumah 05- 7163954.
E-mail – hjdan@myjaring.net.
http://hjchedan.blogspot.com
Atau” http://www.hjchedan.blogspot.com


HAL EHWAL AGAMA ISLAM – SIARAN KE 59

Masalah 177.


Apakah perkara-perkara yang disunatkan dalam solat.

Jawapan.

Perkara-perkara sunat dalam solat menurut pendapat Imam Syafie terbahagi kepada dua bahagian iaitu:

a. Pertama -Sunat Aba’d iaitu:

(1). Membaca tahyiat awal.

(2). Selawat keatas Nabi Muhammad dalam tahyiat awal.

(3). Selawat ke atas keluarga Nabi Muhammad dalam tahiyat
akhir.

(4). Duduk bagi membaca tahiyat awal dan selawat.

(5). Membac do’a qunut dalam solat subuh.

(6). Selawat ke atas Nabi Muhammad dan keluarga dalam doa
qunut.

(7). Berdiri bagi bacaan qunut dan selawat di dalamnya.




b. Kedua -Sunat Hai’at iaitu:



(1). Mengangkat kedua-dua belah tangan hingga sama paras
dengan bahu semasa takbiratul ihram, sebelum ruku’, iktidal
dan bangun daripada tahiyat awal.

(2). Tangan kanan memegang pergelangan tangan kiri dan
diletakkan kedua-duanya antara dada dan pusat.


(3). Mengucap takbir (Allahu Akbar) semasa hendak ruku’, sujud,
bangun daripada sujud, semasa bangun daripada rakaat pertama,
kedua ketiga dan keempat.

(4). Membaca doa iftitah selepas takbiratul ihram dan sebelum
membaca surah al-Fatihah.


(5). Membaca ’Au-Zubillah’ secara perlahan sebelum membaca
surah Al-Fatihah pada setiap rakaat.

(6). Membaca tasbih dalam ruku’ dan sujud serta berdoa semasa
duduk antara dua sujud.

(7). Membaca surah lain selepas bacaan surah al-Fatihah pada rakaat
pertama dan kedua.

( 8). Membaca’ Amin” sebaik sahaja selesai membaca al-Fatihah
atau Fatihah Imam yang membacanya.
(9). Berhenti sekejap selepas takbiratul ihram, bacaana al-Fatihah
dan selepas bacaan surah sebelum ruku’.

(10). Duduk iftirasy semasa duduk antara dua sujud, semasa membaca
tahiyat dan duduk tawarruk semasa membaca tahiyat akhir.

(11).Membaca doa ringkas selepas selawat tahiyat akhir dan sebelum
Memberi salam.


(12). Memberi salam menoleh ke kanan dan ke kiri semasa memberi
salam.



Massalah 178.

Bagamanakah sekiranya kita mengerjakan solat Isyak sehingga lima rakaat tanpa

disedari, bahkabn sesudah selesai baru teringat?


Jawapan.

Masalah seperti ini termasuk perkara yang membatalkan solat itu jika dilakukan dengan sengaja. Tetapi tidak batal solat itu jika berlaku kerana terlupa. Ertinya solat seperti diatas adalah sah.





Masalah 179.

Bagaimanakah dengan solat yang sebaik sahaja selesai dilakukan, barulah dilihat pada jam yang waktu solat itu baru sahaja masuk ?

Jawapan.

Tidak sah solat yang dikerjakan seperti itu kerana ia tidak memenuhi syarat. Mengetahui masuk waktu solat adalah antara syarat sah solat. Anda dikehendaki mengulangi semula solat wajib itu.



Masalah 180.

Bagaimanakah dengan orang yang terlupa solat sehingga habis waktunya barulah disedari ?

Jawapan.

Tidak menjadi kesalahan ke atas orang yang benar-benar terlupa sudah terlepas beberapa waktu. Masalah ini sama situasinya dengan orang yang tertidur. Tetapi orang itu perlu bersolat sebaik sahaja sedar daripada lupa ataupun terjaga daripada tidur.




Masalah 181.

Adakah sah atau tidak solat sekiranya dikerjakan di Pasar Malam, semasa sedang berjual-jualan.?

Jawapan.

Pada dasarnya, solat boleh dikerjakan di mana-mana sahaja, sama ada di darat, di dalam pelayaran di laut, di udara semasa menaiki kapal terbang, dan tidak dipertikaikan asalkan sempurna syarat dan rukunnya. Baginda Rasulullah bersabda yang bermaksud:

”Dan dijadikan untuk kami seluruh bumi sebagai masjid (tempat bagi bersolat)....dan dijadikan untuk kami seluruh tanahnya yang suci (bagi bertayammum) apabila kami tidak mempunyai air.”

Kecuali terdapat beberapa tempat seperti berikut kita dilarang bersolat iaitu:-

a. Tempat pembuangan sampah sarap ataupu najis.

b. Tempat penyembelihan binatang.

c. Tempat mandi ataupun tandas.

d. Tempat tinggal (kandang) binatang.

e. Di tengan jalan raya.

f. Di tempat perkuburan.

g. Di atas Kaabah.




Masalah 182.

Sahkah tidak solat yang dikerjakan oleh seseorang di mana seekor pacat sedang

menghisap darah di kakinya.?



Jawapan.


Sah solatanya kerana pacat itu tidak najis walaupun ia masih ataupun sedang

menghisap darah dari anggota kita yang sedang bersolat. Tetapi sekiranya darah

bekas gigitan itu keluar semasa orang itu sedang bersolat, maka batallah solatnya.




sedikit hari nanti.
Wassalaimu alaikum............

----------------------------ooooooooooooo-----------------------------------